Wednesday, 8 May 2013

Sinopsis Gu Family Book Episode 9 (Bagian 1)

shot0344

Kang Chi begitu lega melihat Tae Soo telah sadarkan diri. Ia berlari menghampirinya. Namun tak dinyana Tae Soo malah menusuknya dengan pedang. Kang Chi menatap Tae Soo tak percaya.

“Tae Soo….mengapa?”

“Itulah yang ingin kutanyakan…Mengapa kau melakukannya? Bagaimana bisa kau membunuh ayah dengan begitu keji? Aku tidak akan memaafkanmu. MATI kau!!!!

shot0012 shot0017

Tae Soo menghujamkan pedangnya lebih dalam hingga menembus tubuh Kang Chi. Kang Chi menggapai pundak Tae Soo. Tae Soo menarik pedangnya. Kang Chi terhuyung-huyung ke belakang dan terjatuh.

Tae Soo berteriak dan kembali mengayunkan pedangnya. Tapi Yeo Wool menahan pedang Tae Soo dengan pedangnya dan menyuruh Tae Soo melepaskan pedang. Tae Soo tak peduli, ia hendak menyerang kembali. Gon menetak punggungnya hingga Tae Soo jatuh.

shot0018 shot0025

Yeo Wool menghambur ke sisi Kang Chi yang mengeluarkan banyak darah. Yeo Wool sangat cemas. Ia menaruh tangannya di perut Kang Chi untuk menahan keluarnya darah.

“Dam-gun…”

“Tak apa-apa Kang Chi, kau akan baik-baik saja,” Yeo Wool berusaha menenangkan.

Kang Chi pingsan dalam pelukan Yeo Wool. Yeo Wool berseru-seru memanggil Kang Chi. Barulah Guru Dam dan yang lain datang menghambur. Emmm….reaksinya telat banget ya >,<

shot0036 shot0043

Sementara itu Chung Jo dengan berani menghadapi Wol Sun. Ia meledek inikah keanggunan Wol Sun yang menyebut dirinya gisaeng terbaik di Chunhwagwan.

“Memaksa junior meminum minuman keras dan mengerjai mereka, apakah itu level gisaeng terbaik di Chunhwagwan?”

Wol Sun menyiram wajah Chung Jo dengan minuman.

shot0048 shot0051

“Kau pasti ingin mati! Kau pasti tidak takut apapun!”

“Aku sudah menukar harga diriku dengan semangkuk bubur. Aku tidak memiliki harga diri lagi. Tentu saja tidak ada lagi yang perlu kutakutkan.”

Wol Sun bangkit berdiri lalu membuka pakaian luarnya dan melemparkannya pada Chung Jo. Para gisaeng lain mengikuti.

“Apa kau mempertanyakan keanggunan dan levelku? Sebelumnya, aku akan mengajarimu apa yang terjadi jika kau membuatku marah. Pertama, cuci dan setrika semua pakaian di depanmu. Selesaikan sebelum besok pagi.”

Wol Sun dan gisaeng lain pergi meninggalkan Chung Jo. Seorang dari mereka menasihati Chung Jo seharusnya menahan diri. Chung Jo hanya bisa menahan kekesalannya.

shot0063 shot0066

Guru Dam berbicara dengan Tae Soo. Ia bertanya mengapa Tae Soo melakukan hal tadi.

“Dia musuh yang membunuh ayahku. Tidak cukup walau membunuhnya ratusan kali. Mengapa Guru melindunginya?” tanya Tae Soo marah.

“Choi Kang Chi mencelakai Park Mu Sol? Apa maksudnya itu?” tanya Guru Dam pada Gon.

Gon merasa Tae Soo salah paham. Ia melihat sendiri yang membunh Park Mu Sol adalah orangnya Jo Gwan Woong, bukan Kang Chi.

shot0067 shot0071

“Apa kaubilang? Aku melihatnya dengan mata kepalaku sendiri! Di depanku Choi Kang Chi…ayah…ayah…”

“Tae Soo, tataplah aku. Pada waktu itu, siapa saja yang ada di sana selain Mu Sol dan Kang Chi?”

“Itu…” Tae Soo berusaha mengingat.

“Tatap aku dan jawablah! Siapa lagi yang ada di sana?”

“Ayah…Kang Chi…dan….” Tae Soo nampak bingung, “Pokoknya aku yakin Kang Chi yang membunuh ayah. Percayalah padaku! Aku melihatnya sendiri!”

“Kurasa kau berada di bawah pengaruh hipnotis yang kuat,” ujar Guru Dam.

Tae Soo terkejut.

shot0074 shot0081

Yeo Wool mengetahui hal itu dari ayahnya. Masalahnya Tae Soo dihipnotis alam bawah sadarnya. Hipnotis seperti itu hanya bisa dipatahkan oleh orang yang menghipnotisnya.

Yeo Wool bertanya bagaimana jika mereka tidak bisa menemukan orang yang menghipnotisnya, apa yang akan terjadi pada Tae Soo?

“Dia akan berusaha membunuh Choi Kang Chi sampai akhir,” jawab Guru Dam.

“Sampai akhir? Sampai Kang Chi mati?”

Guru Dam diam membenarkan.

shot0083 shot0085

Luka Kang Chi mengeluarkan banyak darah dan darahnya sulit dihentikan. Dalam keadaan tak sadar, Kang Chi teringat perbincangannya dengan Tae Soo pada masa lalu.

shot0088 shot0090

Saat itu Tae Soo bertanya apa impian Kang Chi. Kang Chi berkata ia hanya ingin Tuan Park, Chung Jo, Tae Soo, ayah angkatnya, dan semua anggota penginapan Seratus Tahun hidup bersama untuk waktu lama. Ia bertanya bagaimana dengan Tae Soo.

“Aku ingin menjadi seseorang seperti ayah. Agar aku mendapat pengakuan Ayah.”

“Kau sudah diakui dari pekerjaanmu di penginapan,” kata Kang Chi. “Yang perlu kaulakukan sekarang adalah menikah.”

Kang Chi bertanya mengapa Tae Soo menolak semua tawaran pernikahan. Apa Tae Soo takut pada wanita seperti kata Chung Jo?

“Takut? Untuk apa aku takut?”

shot0096shot0099

“Kalau begitu sudah ada seseorang yang kausukai?”

Tae Soo tersenyum simpul.

“Oh, ada ya! Siapa?” kata Kang Chi girang.

Tae Soo tidak mau memberitahu. Akibatnya Kang chi menggelitiknya. Keduanya tertawa-tawa gembira.

Entar apakah Tae Soo juga mengingat hal yang sama karena ia menangis.

shot0105 shot0109

Chung Jo selesai mencuci pakaian para gisaeng.

Para gisaeng senior datang dan berkata cucian Chung Jo masih kotor. Mereka lalu mencampakkan hasil cucian Chung Jo ke tanah. Chung Jo menyuruh mereka berhenti. Para gisaeng itu menyuruh Chung Jo mencuci kembali. Mereka berjalan pergi sambil menginjak-injak pakaian itu. Siapa lagi dalangnya kalau bukan Wol Sun?

shot0112 shot0115

Kepala pelayan melaporkan hal ini pada Gisaeng Chun. Ia tidak tahan melihat sikap kejam Wol Sun. Tapi Gisaeng Chun berkata biarkan saja.

“Hidup tidak selalu manis. Kadang kala terasa pahit dan pedas. Ia harus mengalaminya lebih dulu agar bisa menghadapinya.”

Chung Jo menahan tangisnya. Ia menguatkan hatinya lalu memunguti pakaian-pakaian yang berserakan.

shot0123 shot0127

Yeo Wool mondar-mandir di depan kamar Kang Chi dengan khawatir. Senior sekolah yang merawat Kang Chi keluar. Ia berkata arteri Kang Chi sepertinya ada yang terluka parah hingga pendarahannya tidak bisa dihentikan. Jika terus seperti itu, akan sulit bagi Kang Chi untuk melewati malam ini dengan selamat.

Yeo Wool masuk ke kamar Kang Chi lalu duduk di sampingnya. Kang Chi tampak pucat dan berkeringat dingin. Tak sengaja Yeo Wool melihat bekas-bekas luka di tangan Kang Chi. Dengan lembut ia menyentuh bekas-bekas luka itu.

Ia teringat itu adalah bekas luka pedang saat Kang Chi menyelamatkannya malam itu. Juga bekas gigitan anjing saat mereka kecil.

shot0139 shot0145

Tatapannya teralih pada gelang Kang Chi. Ia ingat luka-luka Kang Chi sembuh sendiri saat gelang itu putus oleh pengawal Jo Gwan Woong (saat Kang Chi berubah menjadi siluman dan membantai anak buah Jo Gwan Woong). Yeo Wool mengulurkan tangannya ke gelang Kang Chi.

shot0148 shot0151

“Tidak boleh!” terdengar suara So Jung di benak Yeo Wool. So Jung pernah memperingatkan Yeo Wool agar tidak terlibat dalam takdir Kang Chi. Ia meminta Yeo Wool mengabaikan entah Kang Chi menjadi siluman atau manusia.

Yeo Wool berkata bagaimana itu mungkin padahal Kang Chi akan tinggal bersama mereka untuk sementara waktu.

“Perasaan melibatkan dua orang. Kau mengerti maksudku, kan?”

“Ia bilang ia ingin menjadi manusia. Aku ingin membantunya.”

“Nona!” tegur So Jung tak setuju.

“Jangan khawatir. Ia mengira aku seorang pria. Dan aku hanya ingin membantunya sebagai seorang teman.”

So Jung menghela nafas panjang. Ia meminta Yeo Wool berjanji tidak menginginkan lebih selain hubungan pertemanan. Juga tidak akan terlibat dalam masalah hidup dan mati.

 shot0154 shot0159

Yeo Wool ingat pada janjinya.

“Tapi, ia sekarat di hadapanku. Dan aku tidak bisa duduk diam saja melihatnya mati,” kata Yeo Wool dalam hati.

“Maafkan aku, biksu,” ujar Yeo Wool pelan. Lalu ia meraih gelang Kang Chi dan melepasnya.

Yeo Wool memejamkan mata karena takut akan apa yang terjadi. Tapi tidak terjadi apa-apa. Kondisi Kang Chi tetap sama.

Ia membuka perban yang menutupi luka Kang Chi, luka itu masih ada. Yeo Wool kebingungan.

 shot0163 shot0173

Tiba-tiba bermunculan butir-butir cahaya biru. Cahaya itu melebur dalam luka Kang Chi dan menyembuhkannya. Yeo Wool sangat lega.

 shot0182 shot0185

Hanya saja tiba-tiba Kang Chi membuka matanya. Mata hijau terang. Kang Chi menggeram lalu menyerang Yeo Wool.

Yeo Wool terjatuh, tangannya menyenggol tempat lilin dan terluka. Kang Chi mengeluarkan cakarnya sambil menggeram marah pada Yeo Wool. Sebelah tangannya mencekik leher Yeo Wool.

shot0189 shot0191

Gon merasa ada yang tak beres. Ia nerlari keluar meninggalkan Tae Soo di aula.

Kang Chi menggeram dan bertanya apa yang Yeo Wool lakukan padanya. Yeo Wool mengulurkan gelang Kang Chi.

“Tenanglah…aku berusaha menyembuhkan lukamu.”

Kang Chi ingat tikaman Tae Soo. Ia mundur ke belakang dan melihat lukanya sudah sembuh. Tapi cakarnya masih teracung dan ia bersikap waspada.

Yeo Wool duduk. Ia mengulurkan gelang Kang Chi.

shot0197 shot0206

“Tidak apa-apa. Ini…”

Kang Chi masih menggeram dengan penuh curiga.

“Pasanglah lagi. Ulurkan tanganmu,” bujuk Yeo Wool lembut. Kang Chi tidak menurut.

Tapi begitu Yeo Wool memanggil namanya,” Kang Chi-ah….” Tatapan di mata Kang Chi berubah. Pelan-pelan ia mengulurkan tangannya.

Yeo Wool memasangkan gelang kembali di tangan Kang Chi. Kang Chi tidak melawan sedikitpun. Yeo Wool tersenyum. Mata Kang Chi kembali seperti semula. Namun ia jatuh pingsan menimpa Yeo Wool.

shot0213 shot0218

Tepat saat itu Gon masuk. Yeo Wool segera meminta Gon membantunya, tanpa menyadari wajah Gon yang tersaput cemburu.

shot0225 shot0226

Gon memegangi Kang Chi dalam posisi duduk agar Yeo Wool bisa membalut kembali perut Kang Chi dengan perban. Yeo Wool melakukannya agar tidak ada yang curiga mengapa Kang Chi sembuh secepat ini.

Gon melihat luka di tangan Yeo Wool. Begitu Yeo Wool selesai membalut, Gon langsung melepaskan Kang Chi begitu saja dan pergi keluar.

shot0231 shot0239

Yeo Wool menyusulnya. Ia bertanya Gon tidak akan melaporkan hal ini pada ayahnya, bukan?

“Melaporkan apa? Bahwa Nona mencabut gelangnya untuk menyelamatkannya? Atau ia hampir membunuh Nona karena melepas gelangnya?”

“Apa maksudmu? Siapa?”

Gon meraih tangan Yeo Wool yang terluka. Yeo Wool berkata luka itu tidak ada apa-apanya. Ia hanya terluka tempat lilin.

“Jika terjadi sesuatu pada Nona karena dia, maka aku akan membunuhnya.” Gon menghempaskan tangan Yeo Wool lalu berjalan pergi dengan kesal.

shot0245shot0249

Yeo Wool menghela nafas lelah lalu berjongkok sambil memegangi tangannya yang sakit. Diam-diam Tae Soo mengamatinya.

Kang Chi tertidur lelap malam itu.

shot0258 shot0259

Gisaeng Chun menemukan Chung Jo tertidur di halaman setelah selesai mencuci pakaian. Chung Jo terbangun. Ia menyangkal kalau ia kelelahan.

Gisaeng Chun mengajak Chung Jo mengikutinya ke sebuah ruangan. Di dalam ruangan itu terdapat alat musik tambur bersusun lima (yang sering dimainkan Gisaeng Chun). Chung Jo terpesona melihatnya.

shot0262 shot0268

“Beberapa orang mungkin menganggap gisaeng adalah wanita rendahan yang menjual tubuh dan minuman. Tapi aku sama sekali tidak berpikir begitu. Ada banyak kesempatan untuk mempelajari hal unik dan mencapai banyak hal. Mengikuti hukum sebagai seorang anak perempuan bukanlah cara hidup satu-satunya seorang gadis. Aku yakin wanita juga bisa memiliki impian dan bekerja keras mencapainya.”

“Mencapai impian?”

“Hanya karena keluargamu hancur bukan berarti hidupmu harus berakhir. Jadilah gisaeng seniman. Jadilah gisaeng seniman dan mulailah hidup baru, Chung Jo-ya.”

Chung Jo terdiam. Ia memandang tambur di hadapannya dengan secercah sinar di matanya.

shot0281 shot0282

Keesokan paginya Guru Dam menerima laporan kalau Kang Chi telah menghilang tanpa jejak. Yeo Wool langung berlari mencarinya.

Padahal Kang Chi sedang duduk tenang di dapur melahap kentang rebus. Seorang murid bernama Sung memergokinya. Sung langsung mengenali Kang Chi.

“Kau mengenalku?”

“Kau terkenal di sini.”

“Aku?”

“Iya, kau murid pertama yang ditikam begitu tiba kemari.” Hahaha XD Kang Chi langsung asem deh tampangnya.

shot0290 shot0292

Sung menanyakan luka Kang Chi. Kang Chi menjawab ia baik-baik saja. Ia malah bertanya di mana ia bisa makan daging. Sung meminta maaf, ia tidak diijinkan menyentuh makanan di dapur.

“Jika Guru Gong Dal tahu, aku akan berada dalam bahaya.” Ia menjelaskan Guru Gong Dal adalah orang yang bertangggungjawab dalam bidang rumah tangga sekolah ini.

“Orang yang bertanggungjawab dalam rumah tangga? Aku berani bertaruh ia seorang yang pelit,” gerutu Kang Chi.

Sung tersenyum geli mendengar ocehan Kang Chi. Tapi senyumnya lenyap saat melihat siapa orang yang berdiri di depan Kang Chi dengan sapu di tangan.

shot0300 shot0302

Yup, Master Gong Dal. Penyapu halaman dengan cincin di jari. Orang yang sedang dikata-katai Kang Chi. (Yeeaaaay…Jae Ha reuni dengan ayah mertuanya di King 2 Hearts^^)

Kang Chi tidak menyadari kehadiran Guru Gong Dal. Ia meminta Sung menunjukkan tempat penyimpanan makanan. Ia akan mengambilnya sendiri. Sung berusaha memberi isyarat pada Kang Chi.

“Kau tenang saja, aku yang akan menangani si Gong Dal itu.”

“Bagaimana kau menanganinya?”

“Apa maksudmu bagaimana? Jika aku melihatnya, aku tinggal…” Kang Chi tersadar yang bertanya barusan bukanlah Sung. Ia menoleh dan berseru kaget.

“Siapa kau?” tanyanya.

shot0308 shot0309

Sung buru-buru memberi hormat pada gurunya dan memperkenalkan kalau ini adalah Guru Gong Dal.

“Apa? Kakek ini?” tanya Kang Chi tak percaya.

Tok! Kepala Kang Chi digetok dengan gagak sapu. Kang Chi protes. Guru Gong Dal berkata ia sedang menghukum anak yang tidak sopan.

shot0315 shot0316

“Jika melihat seorang yang lebih tua, kau harus memperlihatkan rasa hormat. Mengapa kau duduk-duduk saja di situ tanpa mempedulikan keberadaanku?”

“Hei, kakek tua. Apa kau mengenalku? Memangnya kapan kita bertemu?” Kang Chi bangkit berdiri.

Segera saja Kang Chi menjadi sasaran gagang sapu Guru Gong Dal (wah jurusnya mirip jurus Hang Ah nih XD). Dengan segera Kang Chi berlutut tak berkutik.

“Perlihatkan rasa hormat saat kau berada di tempatku. Pertama, berlututlah.”

Kang Chi berusaha bangkit berdiri tapi Guru Gong Dal menahan pundak Kang Chi dengan sapu.

shot0323 shot0327

“Lalu bungkukkan kepalamu, beri salam dan perkenalkan dirimu. Itulah cara memperlihatkan rasa hormat pada orang tua, mengerti?”

PLAKK! Belum sempat Kang Chi menjawab, seseorang telah memukulnya. Ternyata Yeo Wool yang memarahinya.

Guru Gong Dal menurunkan sapunya. Yeo Wool segera memberi hormat. Ia memperkenalkan Kang Chi sebagai anggota baru yang datang kemarin. Sambil meminta maaf, Yeo Wool berkata ia akan segera membawa Kang Chi pergi.

shot0333 shot0335

Guru Gong Dal menggerutu sambil keluar. Kang Chi heran melihat guru tua itu sekarang jalan tertatih-tatih bagai orang tak bertenaga padahal tadi sudah menghajarnya.

“Dam-gun, orang tua itu…”

Belum selesai Kang Chi bicara Yeo Wool telah menjewernya dan menariknya keluar dari dapur. Kang Chi mengaduh-aduh kesakitan.

Sung mengungkapkan keheranannya tentang Kang Chi. Bagaimana bisa pria yang kemarin sekarat bisa pulih dalam waktu sehari? Guru Gong Dal pura-pura tak percaya tapi ia tampaknya memikirkan sesuatu.

shot0345 shot0350

Yeo Wool membawa Kang Chi ke tempat sepi dan memarahinya. Apa Kang Chi bodoh? Bagaimana jika ada yang curiga mengenai Kang Chi? Kemarin sekarat dan sekarang sehat berkeliaran ke sana kemari, bagaimana jika ada yang curiga?

“Tapi aku sangat lapar. Kau ingin aku kelaparan?”

“Kau akan mati jika melewatkan satu kali makan?”

“Bukan hanya satu, tapi makan malam semalam juga,” ujar Kang Chi.

shot0355 shot0356

Yeo Wool berkata Guru Gong Dal paling tidak tahan dengan orang yang tidak memiliki rasa hormat pada orang tua. Jika Guru Gong Dal tak menyukai Kang Chi, Kang Chi akan sulit tinggal di sekolah ini.

“Dia cuma orang tua di dapur,” gerutu Kang Chi.

“Anak ini…padahal aku sudah mempertaruhkan nyawa untuk menyelamatkanmu,” ujar Yeo Wool.

“Setiap kali kau membuka mata dan mulutmu, aku jadi ingin memukulmu. Bagaimana kau bisa begitu berbakat? Apa ada yang mengajarimu?” Olok Yeo Wool.

Tapi Kang Chi malah jadi serius. Ia bertanya apa Yeo Wool melepas gelangnya. Yeo Wool masih saja bercanda tapi Kang Chi semakin serius.

shot0363 shot0365

“Mengapa kau melepasnya?”

“Karena kukira kau akan mati. Darahmu keluar begitu banyak. Kudengar kau akan sulit bertahan melewati waktu semalam.”

“Terima kasih.”

“Tentu saja kau harus terima… Apa?” Yeo Wool bengong.

“Terima kasih telah menyelamatkanku. Tapi lain kali, jangan lakukan itu lagi. Jangan lepaskan gelangku saat aku tidak sadar. Aku tidak peduli yang lain tapi aku tidak ingin melukaimu. Apa kau mengerti?”

Untuk sesaat Yeo Wool terdiam, tersentuh dengan kata-kata Kang Chi.

shot0371 shot0372

Gon datang memberitahu kalau mereka dipanggil menghadap Guru Dam. Gon dan Kang Chi hampir bertengkar lagi karena Gon mengata-ngatai Kang Chi. Yeo Wool langsung menjewer Kang Chi dan menariknya pergi.

Gon entah harus merasa senang Kang Chi dijewer atau kesal karena itu artinya Yeo Wool menyentuh Kang Chi ;p

shot0383 shot0386

[Bersambung ke Bagian 2]

Komentar:

Yeaay..episode ini banyak Yeo Wool – Kang Chi-nya. Untunglah keadaan Tae Soo yang terhipnotis segera diketahui. Dengan begitu kesalahpahaman di antara mereka tidak akan berlarut-larut.

Chung Jo tampaknya tertarik dengan tambur Gisaeng Chun. Apa ia akan mengambil jalan yang ditawarkan Gisaeng Chun? Aku setengah berharap iya karena sepertinya keren kalau Chung Jo menjadi gisaeng seniman terkenal dan bisa menghadapi Wol Sun yang mem-bully-nya. Lebih bagus lagi jika Chung Jo bisa membuat Jo Gwan Woong bertekuk lutut. Setengah lagi aku berharap Chung Jo bisa keluar dari Chunhwagwan agar tidak perlu bertemu dengan Jo Gwan Woong yang menyebalkan itu.

Oya, OST Gu Family Book yang dinyanyiin Suzy diposting di Kutudrama lho^^

36 comments:

  1. be first !!!

    yeeeee..

    ReplyDelete
  2. kilat bgt ini udh dipost ep 9 nya hihihi, pokoknya gue suka bgt ep 9-10 krn momen kangdam bnyak syekaleee, dan akhirnya kangchi tau kalo yewool itu cewek setelah insinden itu hihihi
    thankss mba fanny, lanjuut bag 2 yaa
    fightiiing,
    -betiibeb-

    ReplyDelete
  3. yeee Gon sama Kang Chi nggk prnah akur brantem trus klo ktemu,kpn yaa pngen liat mrk akur,hihihi...
    Gon ganti pnmpilan biar dlirik Yeo Wool kah??kostumny samaan lg,Hehe..pnmpilan bruny mkin imut..Makasii ya mba sinopny ditunggu part 2 nya..;))

    ReplyDelete
  4. wah mbak, cpt banget udh muncul sinopsis nya....sip..thanks mbak fanny

    ReplyDelete
  5. Berliana: Lucu liat gon rambut baru..
    HIHiiiii
    Hehee,, cepetan sambung ke part 2

    ReplyDelete
  6. jadi ceritanya Gon patah hati, jadi dy gunting rambut.
    poninya kangchi berubah dalam semalam. itu gara2 yeowool iseng benerin poni kangchi. kata yeowool style poni kangchi yg lama norak.
    HAHAHAHAHAHAHAHAHA XDDDDD

    ReplyDelete
  7. Makiiinn seruuuu ajaaaaaaaaaaa... kang chi yaaaaaaaaaaa, nungguu adegan kiss nyaa wkwkkwkw #otak yadong kumaaaaaaaatt

    ReplyDelete
  8. Lucu pas kangchi lagi di dapur wkakak!
    Daebak buat lanjutin sinosisnya :D

    ReplyDelete
  9. gak sabar nunggu part 2 nya, apalagi akhir episode 9 ini. ada adegan yang bikin aku ngakak:D Kang Chi nggak sengaja megang dadanya Yeo Wool>< sumpah ngakak bgt=))

    ReplyDelete
  10. part 2nya ya mgak fanny ditunggh :)
    itu tae seo kmp? sedihkah ngeliat yeo wol krn kondisi dia skrg jd dia gak bs deketi yeo wok .__. poor tae seo :(
    semoga gon akan slalu berada di sisj yeo wol hehe
    dan semoga kang ci lekas berpaling ke yeo wol :D

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. Penasaran sama yg dimaksud Gisaeng Seniman. apa cuma main musik aja? without sell her body?
    semoga yaaa T.T gak rela chung joo jadi gisaeng beneran... T.T


    AND, GON-AH! RAMBUT STYLE MACAM APA ITU! SIAPA HAIR STYLIST'NYAAAA ><

    ReplyDelete
  13. part 2nya ditunggu mbak fanny :)
    itu tae seo knp? sedihkah krn kondisi dia skrg yg buat dia blm bs deketin yeo wol...poor tae seo .___.
    semoga gon akan slalu berada di sisi yeo wol ya wlpun ntar cinta dia bklan brtepuk sblah tangan
    dan semoga rasa cinta kang ci ke yeo wol lekas tumbuh ^^

    ReplyDelete
  14. neomu neomu neomu chuaaaaaaa {()}
    gomawo eonnie ;)
    ngga akan ketinggalan sinopsisnya :D

    ReplyDelete
  15. semangat ngelanjutin part 2 nya mba fanny......

    ReplyDelete
  16. hahaha bravo,, mdh2 an mkin bnyak moment yeo wol kang chi,,
    Kang chi laper bgt yaa kyany,,
    Sekrang mkan kentang rebus senampan,, besok mkan ayam segentong,, :D

    Vita

    ReplyDelete
  17. Makin seruuu...!!! Lanjut mbakkk fighting...!

    ReplyDelete
  18. Wih,, makin seru aja nih.. Ditunggu sampai episode terahir..

    ReplyDelete
  19. Sarapan pagi dg membaca sinopsis,... Seru.... :) thx u mba fany

    ReplyDelete
  20. Kshan gon slalu mergok I kangci dengn yeo wol..past cemburu bngt deh matanya..lht wanita yg di cintai lg kclakaan ma kangci he he .. Kak buruan bag kedua ya..ndak sbr nih..thanks.

    ReplyDelete
  21. Kshan gon slalu mergok I kangci dengn yeo wol..past cemburu bngt deh matanya..lht wanita yg di cintai lg kclakaan ma kangci he he .. Kak buruan bag kedua ya..ndak sbr nih..thanks.

    ReplyDelete
  22. Kerenn makn penasaran ajah .. Kelanjutan'a .. Tancap ..

    ReplyDelete
  23. thanks ^^ sinopsisnya udh keluar. Kekekeke... Kangchi makin hari makin ngegemesin ajah, jadi gak sabar deh ama scene di mana Yeo Wool ketahuan klo dia cewek *pervert*

    ReplyDelete
  24. Wahh tambah seru aja nih ceritanya

    ReplyDelete
  25. kang chi penurut ma yeo wool saat berubah dan tidak ... wlpn msih kasar dkit... kang chi tidak pernah melawan,,
    dan juga
    gon gaya rambutnya malah membuat semakin cutee.. apalagi saat senyum~~~

    ReplyDelete
  26. Knp ya saat kang chi terkena tusukan dari tae so aku ngerasa biasa aja, ga khawatir. Karna aku tau kang chi ga bakalan mati, dia bisa menyembuhkan lukanya sendiri hehe...
    gaya rambutnya gon keren, beda deh. Apa sengaja di mirip miripin sana kang chi biar yeo wool terkesan gitu...persaingan tingkat dewalah hahaha...
    Makasih, part 2 nya ya mbak^^

    ReplyDelete
  27. kpn part 2nya mba??pnasran crt slanjutny??udh nungguinny 2 hri nih,hehe...

    ReplyDelete
  28. mbakk...maaf perasaan waktu itu dah pernah dikasih tauk kalo mau nonton dimana sih?? makasih ..ditunggu part 2 nya yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di dramacrazy.net
      Part 2 udah keluar^^

      Delete
  29. pertama kali ngikutin situsnya mbak fanny adalah sinopsis nice guys. sekarang numpang baca lagi ya...terima kasih karena menuliskan sinopsis yang sangat mudah dimengerti. tetap fighting.


    ...BUNDA YUKI....

    ReplyDelete
  30. Eps 8 mana sinopsisnya?

    ReplyDelete
  31. itu foto yang paling atas .. Nempel ya ? :D
    Sukadeh sama momen2 nya Yeo Wool - Kang Chi :)

    ReplyDelete

Terima kasih komentarnya^^
Maaf aku tidak bisa membalas satu per satu..tapi semua komentar pasti kubaca ;)