Thursday, 25 April 2013

Sinopsis Gu Family Book Episode 5 (Bagian 2)

shot0510

[Sinopsis Bagian 1]

Kang Chi berlari ke sana kemari mencari So Jung. Ok Man menghampirinya dan menegurnya karena tidak beristirahat (karena tangan Kang Chi yang terluka semalam). Kang Chi bertanya apakah Ok Man melihat seorang biksu. Ok Man tidak melihatnya. Ia bertanya mengapa Kang Chi mencari biksu itu. Kang Chi berkata sepertinya biksu itu mengetahui sesuatu mengenai dirinya.

Ok Man bercerita ada seorang tamu di penginapan. Tamu itu bukan tamu biasa. Ok Man berbisik kalau tamu itu seorang gubernur. Hmmm…pangkat Lee Soon Shin sama Jo Gwan Woong tinggi mana ya? Kalau pangkat Lee Soon Shin lebih tinggi kan harusnya lebih gampang menangani Jo Gwan Woong.

shot0453 shot0458

Rupanya Lee Soon Shin menemui Tuan Park karena ingin meminta bantuan untuk dana militer. Tuan Park menanyakan dana itu akan digunakan untuk apa. Guru Dam menegur Tuan Park agar bersikap lebih sopan.

“Aku memiliki darah pebisnis. Seorang pebisnis sangat cermat mengenai bagaimana uangnya digunakan. Bisakah Tuan memberitahu untuk apa dana militer itu?”

“Seandainya terjadi perang, kita memerlukan perahu untuk melindungi perairan kita. Sebelum aku diangkat, perlengkapan militer sangat sedikit. Pelatihan, senjata, dan meriam sedang diperlengkapi tapi membuat perahu lain lagi ceritanya.”

Tuan Park tahu membangun perahu akan membutuhkan banyak dana. Dan lagi untuk perang tidak mungkin hanya membuat satu perahu kan? Lee Soon Shin yakin jika pihak luar hendak menyerang melalui laut, mereka pasti memiliki ratusan perahu.

“Jika kita tidak bisa mengimbangi jumlah itu, kita memerlukan takting perang yang tak biasa dan perahu yang besar. Begitulah pendapatku.”

“Perahu seperti apa yang akan sekuat itu?” tanya Tuan Park.

Guru Dam berkata Tuan Park bertanya terlalu banyak. Ini adalah rahasia utama militer. Tapi Tuan Park tidak bergeming.

shot0462 shot0465

Lee Soon Shin mengamati Tuan Park. Akhirnya ia menunjukkan sebuah gambar. Gambar perahu yang besar dilengkapi dengan barisan meriam dan dayung di samping kiri dan kanan perahu. Bagian atas perahu tertutup dan dipenuhi duri-duri runcing. Inilah perahu kura-kura yang terkenal itu.

Tuan Park terpana. “Tuan berniat membangun perahu ini?”

“Inilah sebabnya aku ke sini mencarimu.”

“Kami sudah mengajukan rencana untuk membuat perahu ini tapi ditolak. Ini adalah perahu untuk melindungi negara tapi pemerintah tidak mau mendanainya,” Gur Dam menjelaskan.

“Kau bertanya bagaimana dana militer itu akan digunakan? Itu akan menyelamatkan negara dan perairan kita. Apa sudah menjawab pertanyaanmu?” tanya Lee Soon Shin.

Tuan Park nampak sangat kagum dengan desain perahu di depannya. Ia menyuruh Tae Soo menutup semua pintu dan jendela. Tae Soo awalnya nampak ragu tapi ia menuruti perintah ayahnya.

shot0473 shot0483

Yeo Wool dan Gon menunggu di halaman. Muncullah Kang Chi yang penasaran dengan tamu besar yang dikatakan Ok Man. Melihat Yeo Wool dan Gon, ia tersenyum jahil.

“Mengapa kalian ke sini? Apa kalian ke sini untuk menemui Tuan Park? Ada apa?”

shot0485 shot0490

“Gon, katakan padanya ini bukan urusannya,” ujar Yeo Wool tanpa mau melihat Kang Chi.

“Kau dengar? Dia bilang ini bukan urusanmu.”

“dengar ya Dam do-ryung, kurasa kau tidak tahu, semua yang terjadi di penginapan ini adalah urusanku. Bahkan walau aku tidak mau, itu tetap menjadi urusanku.”

“Cerewet sekali. Gon, suruh dia tutup mulut.”

“Kau dengar? Dia bilang tutup mulutmu.”

shot0496 shot0499

Kang Chi jadi kesal dan hendak melabrak Yeo Wool. Tapi ia harus melewati Gon dulu yang dengan sigap menghalangi.

“Singkirkan tanganmu sebelum aku memotong keduanya.” Ancam Gon dengan galak.

“Apa? Potong apa?” (fanny: potong bebek angsa…masak di kuali….)

shot0500 shot0503

Kang Chi mencengkeram baju Gon dan balik mengancam. Keduanya bertengkar sementara Yeo Wool tenang-tenang saja melihat keduanya. Pertengkaran semakin memanas hingga Gon hendak mencabut pedangnya.

“Hei, apa yang kalian berdua lakukan? Hentikan,” ujar Yeo Wool. Tapi keduanya tidak mau melepaskan diri….eh maksudnya tidak mau melepas lawannya.

shot0505  shot0511

Han No yang turun tangan melepas keduanya.

“Aku tidak mengijinkan kalian membuat keributan di sini. Jika kalian tidak berhenti, aku akan menggulung kalian dan menggantung kalian terbalik di pohon selama 4 hari,” kata Han No tegas.

Haha…Gon dan Kang Chi langsung tak berkutik. Ooooo….Yeo Wool kagum dengan ketegasan Han No. (satu lagi ciri khas Suzy… dia suka kedip-kedip^^)

shot0515 shot0520

Setelah semua pintu dan jendela tertutup, Tae Soo membuka pembatas dinding di belakang meja ayahnya. Di sana terdapat lukisan. Tae Soo menggeser lukisan itu. Di baliknya ada dinding yang menjorok. Tae soo mendorong bagian dinding tersebut. Di baliknya ternyata terdapat ruang rahasia.

Tuan Park mendekatkan lilin pada sebuah peti. Isinya ternyata uang emas.

“Mulai sekarang, semua ini akan digunakan sebagai dana militer Tuan,” kata Tuan Park.

shot0523 shot0531

Tae Soo menyalakan setiap obor di ruangan rahasia itu. Ternyata ruangan itu dipenuhi bertumpuk-tumpuk peti uang emas. Seluruh kekayaan Tuan Park selama bertahun-tahun ada di sana. Wow….coba di negara kita ada yang sedermawan ini ya^^

“Tolong terimalah. Gunakan untuk membuat perahu yang bisa menyelamatkan negara kita dan melindungi perairan kita,” kata Tuan Park.

shot0537 shot0543

Tapi berita kedatangan gubernur Lee Soon Shin ke Penginapan Seratus Tahun tidak luput dari telinga Jo Gwan Woong. Ia tahu sejak ditunjuk sebagai gubernur, Lee Soon Shin telah melatih tentara dan memperkuat militer.

“Kurasa ini waktunya bagiku untuk bergerak,” ujarnya.

shot0546 shot0548

Ia pergi menemui kepala polisi dan melaporkan kalau satu anak buahnya hilang. Tapi ini bukan masalah orang hilang biasa, melainkan pengkhianatan pada negara.

Ia berkata ia sedang menyelidiki kasus pemberontakan dan mengutus orangnya untuk menyelidiki kasus itu ke suatu tempat yang ia curigai. Tapi setelah beberapa hari orang itu tidak juga memberi kabar.

“Ke mana Tuan mengirimnya?” tanya kepala polisi.

“Penginapan Seratus Tahun.”

Kepala Polisi terkejut.

shot0551 shot0552

Padahal di Penginapan Seratus Tahun sedang berlangsung acara gembira. Hari ini akan diadakan acara seserahan mas kawin sebelum pernikahan Chung Jo (ternyata acara seserahan bukan cuma di kita aja ya^^). Rombongan kerabat mempelai pria akan membawa seserahan itu ke kediaman Tuan Park.

Nyonya Yoon meminta Choi memanggil Tuan Park karena kerabat mempelai pria akan segera tiba.

shot0558 shot0559

Tuan Park sedang mengantar kepergian Lee Soon Shin. Tapi sebelum pergi, Lee Soon Shin melihat Kang Chi dengan pandangan tertarik. Tuan Park segera menyuruh Kang Chi memberi salam pada Lee Soon Shin.

“Siapa dia? Apa dia puteramu?” tanya Lee Soon Shin.

“Benar. Aku membawanya sebagai anak terbuang, tapi ia kuanggap seperti anakku. Dia setia dan bertanggungjawab. Terlebih dari itu, ia memiliki hati yang baik (turunan papanya dong^^). Jika ada kesempatan, tolong bimbing dia. Ia mungkin akan lebih maju di bawah bimbingan Tuan.”

Lee Soon Shin nampak senang.

shot0568 shot0574

“Aku tidak mau,” ujar Kang Chi.

“Kang Chi!” tegur Tuan Park.

“Aku tidak akan pergi ke manapun. Tuan adalah majikanku satu-satunya. Aku tidak akan melayani orang lain kecuali Tuan.”

“Jika kau keluar ke dunia, kau akan menjadi orang yang lebih besar.”

“Bagiku tidak ada yang lebih besar dari Tuan dan Penginapan Seratus Tahun. Aku hanya ingin membantu Tae Soo dan melayani di penginapan,” ia lalu beralih pada Lee Soon Shin, “Tolong jangan mengambil saya. Saya minta maaf.”

Lee Soon Shin tidak nampak marah. Ia malah semakin tertarik dengan kesetiaan Kang Chi.

shot0581 shot0583

“Siapa namamu?” tanyanya.

“Saya Choi Kang Chi, putera dari kepala pelayan Choi.”

“Choi Kang Chi. Kau diberkati dengan banyak orang baik,” puji Lee Soon Shin pada Tuan Park.

Dasar bodoh, gumam Yeo Wool. Guru Dam mengamati Kang Chi lekat-lekat.

shot0591 shot0592

Choi datang untuk memanggil Tuan Park. Tuan Park menjelaskan pada Lee Soon Shin kalau puterinya akan segera menikah. Lee Soon Shin memberi selamat. Sementara wajah Kang Chi langsung tersaput mendung. Yeo Wool menyadari hal ini.

shot0595 shot0599

Yeo Wool dan Gon mengantar Guru Dam. Guru Dam bertanya Kang Chi orang seperti apa.

“Dia cuma anak-anak yang menganggap dirinya yang paling hebat (Gon senyum). Ah, tapi dia tidak sejelek itu
(senyum Gon lenyap..hee XD). Dia jujur dan berhati murni.”

“Apa kau dekat dengannya?”

“Apa? Tidak, kami tidak dekat sama sekali. Jika bisa, aku ingin menghindari anak itu. Benar, Ayah. Tapi kenapa Ayah bertanya?” Penyangkalan yang berlebihan malah menimbulkan kecurigaan, iya kan?

“Tidak ada apa-apa. Hanya saja ada yang menggangguku. Kalian berdua tetap di sini dan awasi. Berhati-hatilah agar tidak terluka.”

shot0604 shot0613

“Ya, Ayah.”

Guru Dam pergi diantar Gon. Yeo Wool menghela nafas lega setelah ayahnya pergi.

“Kenapa aku membicarakan hati murni segala? Benar-benar….ada apa dengan diriku?” gumamnya pada diri sendiri.

Di luar, Guru Dam menyuruh Gon mengawasi Kang Chi. Jika ada yang aneh, Gon harus melaporkannya segera. Jangan lupa, Dam Pyung Joon ini memiliki kelebihan. Sepertinya ia bisa merasakan kalau Kang Chi bukan manusia biasa.

shot0618 shot0621

Kepala polisi mempersiapkan anak buahnya. Sementara itu kerabat mempelai pria mulai berdatangan. Chung Jo tidak nampak gembira. Ia menutupi telinganya saat mendengar keramaian di luar. Kang Chi melihat keramaian itu dengann sedih.

Acara seserahan dilakukan. Kerabat mempelai pria menaruh bawaannya ke atas meja kendi yang disediakan keluarga mempelai wanita. Tiba-tiba meja itu rubuh. Firasat buruk.

shot0629 shot0639

Tepat saat itu, kepala polisi dan rombongannya menerobos masuk kediaman Tuan Park. Ia memerintahkan anak buahnya mencari pria yang hilang dengan seksama di kediaman Tuan Park, juga di Penginapan Seratus Tahun. Mereka juga diperintahkan mencari bukti yang menunjukkan ada kegiatan pemberontakan.

Tae Soo protes. Kepala polisi berkata Jo Gwan Woong melaporkan ada anak buahnya yang hilang dan berpendapat Penginapan Seratus Tahun bertanggung jawab atas hilangnya orang itu.

Kepala polisi berkata ia sebenarnya tidak ingin melakukan ini. Tapi masalah pemberontakan bukanlah masalah sepele.

shot0649 shot0651

Nyonya Yoon bertanya pada suaminya sebenarnya apa yang terjadi. Tuan Park hendak menjelaskan pada Kepala Ppoisi tapi pada saat itu seorang polisi melaporkan ia menemukan orang Jo Gwan Woong yang hilang. Si ninja ilusi.

Kang Chi mengetahui berita itu dari ayahnya. Choi menyuruh Kang Chi untuk segera ke kediaman Tuan Park. Tapi saat Kang Chi hendak melangkah tiba-tiba ia mendengar suara So Jung memanggil namanya.

Kang Chi menoleh. Tidak ada seorangpun. Tapi Kang Chi teringat dengan perkataan So Jung agar ia menjauh dari penginapan malam ini dan Kang Chi harus pergi dari penginapan sebelum matahari terbenam.

shot0659 shot0664

Kang Chi melihat ke langit. Matahari hampir terbenam. Choi mengajak Kang Chi segera pergi. Sementara So Jung berdiri di luar penginapan dan menanti dengan cemas.

“Kang Chi segeralah keluar. Cepat,” gumamnya.

shot0666 shot0667

Para polisi mengobrak-abrik kamar Tuan Park. Untunglah mereka tidak menemukan ruang rahasia di balik lukisan. Tapi mereka menemukan surat dengan tanda panah di depannya. Surat yang pernah dikirim Dam Pyung Joon pada Tuan Park.

Jo Gwan Woong telah tiba di penginapan. Kepala polisi bertanya apakah orang yang ditemukan di kediaman Tuan Park adalah anak buah Jo Gwan Woong.

“Benar, dia orang yang kukirim untuk menyelidiki komplotan pemberontak.”

shot0672 shot0678

“Itu bohong! Dia adalah pembunuh yang kaukirim untuk mencelakai ayahku!” ujar Tae Soo.

“Pembunuh? Ada apa ini?” tanya kepala polisi kebingungan.

“Biar kutanya padamu, jika dia pembunuh mengapa kau tidak melaporkannya pada pihak berwajib? Kau hendak menyembunyikan sesuatu jadi kau menyembunyikannya dan mengurungnya.”

Tae Soo berteriak marah.

“Tae Soo, hentikan,” ujar Tuan Park. Ia bertanya apa yang sedang Jo Gwan Woong rencanakan.

“Aku sedang menyingkirkan pemberontak untuk membantu Raja.”

“Aku bertanya apa yang sedang kaurencanakan dengan menyewa ninja berilmu hitam?”

shot0679 shot0683

Wajah Jo Gwan Woong berubah mendengar pertanyaan itu. Tapi keadaan bagi Tuan Park bertambah buruk karena tepat saat itu seorang polisi menyerahkan surat bertanda panah yang ia temukan di kamar Tuan Park. Jo Gwan Woong membaca surat itu.

“Bi Joo…?” kepala polisi membaca surat itu.

“Itu adalah panggilan para pemberontak terhadapku. Dan tanda panah ini adalah kode rahasia yang mereka gunakan saat saling berkirim pesan,” kata Jo Gwan Woong.

“Ayah…” Tae Soo sadar keadaan sangat buruk sekarang ini.

“Kau pemimpin komplotan pemberontak ini? Tangkap pemberontak ini sekarang juga! Cepat!”

Kepala plisi ragu tapi Jo Gwan Woong mengancam akan menuduh kepala polisi dengan pemberontakan juga. Kok gampang amat ya nuduh-nuduh orang >,<

shot0690 shot0697

Kepala polisi ketakutan dan menyuruh anak buahnya menangkap Tuan Park dan Tae Soo. Tae Soo dan Tuan Park diikat dengan tali. Han No siap bergerak tapi Tuan Park menyuruhnya tidak ikut campur. Mungkin agar Han No tidak ikut ditangkap. Tuan Park tidak kelihatan gentar sama sekali.

“Ayah! Ayah!” panggil Chung Jo khawatir.

Tuan Park memandang puterinya dengan penuh kasih. Jo Gwan Woong melirik Chung Jo. Ia menghampiri Tuan Park.

shot0709shot0708 

“Jangan khawatirkan puterimu. Aku akan menjualnya ke rumah gisaeng negara dan aku akan sering-sering mengunjunginya.” O-ow…ia menggunakan taktik yang sama >,<

Tuan Park dan Tae Soo menatap Jo Gwan Woong dengan penuh kemarahan. Jo Gwan Woong tersenyum licik.

shot0716 shot0721

“Kata siapa!!” seru Kang Chi.

Senyum di wajah Jo Gwan Woong langsung lenyap begitu ia melihat Kang Chi. Sementara yang lain melihat Kang Chi dengan penuh harap. Kang Chi berjalan menghampiri lalu mendorong para polisi yang memegangi Tae Soo dan Tuan Park. Ia melepaskan tali yang mengikat Tuan Park dan Tae Soo.

“Jika kau tidak mau mati, pergi dari sini,” ujar Kang Chi pada Jo Gwan Woong.

shot0726 shot0727

“Kang Chi…” tegur Tuan Park.

“Aku tidak akan berbicara banyak. Sebelum hitungan ketiga, kau sebaiknya pergi dari sini. Satu! Dua!”

“Kang Chi, kau sebaiknya tidak ikut campur,” kata kepala polisi. “ Ini adalah pemberontakan.”

“Pemberontakan? Apa kau bergurau? Beliau bekerja keras dan membayar semua pajaknya. Beliau membantu yang miskin dan kelaparan. Jika beliau bersalah karena itu, lalu bagaimana denganmu? Kau hidup dari pajak negara. Kau bersikap bak orang hebat dengan keluar masuk setiap waktu di rumah-rumah gisaeng. Dan saat kau bosan kau mengganggu orang tak bersalah. Apa kau bersalah karena kebosanan dan kemalasan?”

Amarah Jo Gwan Woong meledak. “Tangkap dia!!!”

shot0733 shot0741

Ninja penyamar maju dengan pedangnya. Kang Chi menangkap tangan yang memegang pedang dengan tangan kirinya dan tangan kanannya mencekik leher si ninja penyamar. Ninja penyamar terpaksa melepaskan pedangnya. Jo Gwan Woong cemas juga melihat kekuatan Kang Chi.

“Kau tidak bisa menang dengan kata-kata, jadi kau menggunakan pedang?” ujar Kang Chi. “Sudah kuperlihatkan kalau itu tak berhasil padaku.”

shot0746 shot0748

Ia melepaskan ninja penyamar tapi ninja ilusi mengambil pedang hendak menusuk Kang Chi.

“Tidak!!” seru Tuan Park. Ia menghambur ke depan Kang Chi.

Tuan Park tertusuk pedang! Semua orang kaget. Bahkan Jo Gwan Woong sendiri tidak menyangka akan terjadi seperti ini.

shot0753 shot0759

“Tuan…” Kang Chi tertegun. Sambil berteriak marah ia meninju ninja ilusi lalu menopang tubuh Tuan Park.

“Tuan!! Tuan!!” panggilnya panik. Air matanya menetes.

shot0762 shot0788

“Apa kau baik-baik saja?” tanya Tuan Park.

“Tuan…”

Tuan Park mengangkat tangannya memegang wajah Kang Chi.

“Jangan lupa. Kau sudah kuanggap anakku,” air mata Tuan Park mengalir. “Tolong awasi dan lindungi Tae Soo dan Chung Jo.”

shot0793 shot0798

Tangan Tuan Park terkulai lemas. Ia menghembuskan nafas terakhirnya.

“Tuan…Tuan….” Panggil Kang Chi tak percaya.

“Ayah…Ayah!!!” Seru Tae Soo sambil menangis.

Chung Jo terpaku tak percaya. Nyonya Yoon jatuh pingsan.

shot0804 shot0807

“Tidak. Tuan, bangunlah. Kumohon bangunlah. TUAAAAANN!!” teriak Kang Chi.

Angin bertiup kencang menyapu kediaman Tuan Park. Bulan tertutup awan. So Jung yang berada di luar penginapan merasakan sesuatu. Demikian juga Yeo Wool yang sedang berlatih di bagian lain penginapan itu.

shot0815 shot0825

shot0827 shot0831

Semua orang melindungi wajah mereka dari angin. Jo Gwan Woong berusaha melihat ke arah Kang Chi. Kang Chi menatapnya dengan penuh amarah. Matanya berubah hijau menyala. Jo Gwan Woong terkejut.

“Aku akan membunuhmu,” geram Kang Chi.

shot0838 shot0843

Komentar:

Aku tertarik dengan kepribadian Tae Soo. Ia dibesarkan bersama Kang Chi dan keduanya memiliki hubungan yang baik. Walau Kang Chi diangkat menjadi anak pelayan dan dianggap anak oleh ayahnya, Tae Soo kelihatannya tidak iri atau terganggu dengan masalah ini.

Bahkan ketika Kang Chi mendapat kesempatan untuk ikut dengan Lee Soon Shin, Tae Soo malah kelihatan mendukung. Ketika Kang Chi menolak tawaran itu karena ingin membantunya di penginapan, ia terlihat tidak setuju. Awalnya kupikir karena Kang Chi sering membuat gara-gara. Tapi bukankah Tae Soo selalu mencari Kang Chi setiap ada masalah?

Aku yakin Tae Soo seperti ayahnya, dengan tulus ingin Kang Chi berkembang di bawah asuhan Lee Soon Shin. Walau saat itu belum ada yang tahu Lee Soon Shin akan menjadi jenderal besar, tapi peluang seperti itu tidak selalu datang. Menjadi anak pelayan atau menjadi anak asuh gubernur?

Tae Soo dibesarkan dengan prinsip-prinsip yang baik oleh ayahnya. Aku terkesan ketika ayahnya menyerahkan seluruh hartanya untuk mendanai perahu kura-kura Lee Soon Shin, Tae Soo tidak protes sama sekali. Ia tidak meragukan dan tidak mempertanyakan keputusan ayahnya. Padahal kalau dipikir-pikir semua itu akan menjadi hartanya juga suatu hari nanti. Tapi ia bukan orang yang serakah harta dan kekuasaan.

Karena itu aku bertanya-tanya apa yang akan menjadi ganjalan antara Tae Soo dan Kang Chi nantinya. Tae Soo jelas tahu Jo Gwan Woong lah penjahat sebenarnya. Apakah ia akan menyalahkan Kang Chi atas kematian ayahnya? Atau apakah ia akan berselisih dengan Kang Chi karena Yeo Wool? Mungkinkah hubungan keduanya berubah jika suatu hari nanti ia tahu Kang Chi hanya setengah manusia?

Aku melihat dua versi mengenai hal ini dalam berbagai penjelasan awal Gu Family Book. Ada yang mengatakan Tae Soo salah paham pada Kang Chi mengenai kejatuhan keluarganya. Ada juga yang mengatakan karena Tae Soo juga menyukai Yeo Wool. Aku sih berharap hubungan keduanya tidak berubah. Keduanya memiliki nilai-nilai yang baik berkat asuhan Tuan Park. Aku harap Tae Soo tidak berubah dan tetap memegang nila-nilai itu.

Hmmm…hal ini juga menimbulkan pertanyaan. Apakah Tuan Park tetap bisa menerima Kang Chi seandainya ia tahu Kang Chi setengah manusia? Bagaimanapun juga, pada masa itu gumiho adalah makhluk yang sangat ditakuti oleh masyarakat.

[Bersambung ke sinopsis episode 6 di Kutudrama]

25 comments:

  1. seru banget ceritanya...ditunggu episode berikutnya ya mb

    ReplyDelete
  2. seruuuuu... lanjutkan y ga sabar menanti nih makasih banyak
    *Mangdewi

    ReplyDelete
  3. Tapi sepertinya perselisihan antara Tae Soo dan Kang Chi tak terhindarkan, terlepas dari apa pemicunya..,
    Gimana sama hubungan Kang Chi dan Yeo Wool, apakah Guru Dam juga menjadi penghalang dan penghambat, selain penyebab Kang Chi seorang Gumiho-.^

    ReplyDelete
  4. pas aku ntn episde 5 tanpa sub aku gak paham apa yg mereka omongin, tp di ending aku menitihkan airmata pas tuan park meninggal.
    iya setuju ama komen mbak fanny, kepribadian tae soo baik bgt,krn tuan slalu mengajarkan nilai-nilai kebaikan kpd mereka, dan aku imana penasaran gimana ntr tae soo ama kangchi bisa jadi musuhan .huhuuu
    gomawoo mbak fanny,semangaaat teruss yaa hehe
    -betiibeb-

    ReplyDelete
  5. Yaa...yaa...yaa... Mbaa... Lanjut episode 6 yaa...fighting mba fany n' mba yg 1 nya lg...lupa nama nya...mf yaa mba..hehehe... Makn penasaran aza neeH......ngga sabarr kya 'a...di tunggu yaa mba so jgn lama.. Fighting mbaa fany....

    ReplyDelete
  6. kalo menurut ku sih perselisihan mereka itu disebabin sama...tae so yang menyalahkan kang chi atas kematian ayahnya trus juga ditambah lagi perebutan hati yeo wol nanti

    ReplyDelete
  7. Akhirnya part 2 nya muncul,d tnggu sinop slnjutnya

    Hwaiting eonni..:-)

    ReplyDelete
  8. Thanx yaa Mbak Fanny,blangin Mbak Dee jgn lama2 ya sinop eps 6 nya udh pnasaran bgt nih,,heheh...
    Sedih pas Tuan Park mninggal,mkin sdih jja ni drama...huhuuhu..

    ReplyDelete
  9. Huftt keren... Menegangkan... Yapps.. Aku berharap sih mbak... Kang chi and tae soo gk jadi musuh ..

    ReplyDelete
  10. daebakk~! Semua komentar mba fanny masuk akal~ ini yg bikin betah di blog ini :D gamsahaeyooo~ *bow*

    ReplyDelete
  11. spertinya akan sering ngeliat kang chi bermta hijau deh,, haha
    Vita.

    ReplyDelete
  12. spertinya akan sering ngeliat kang chi bermta hijau deh,, haha
    Vita.

    ReplyDelete
  13. Ahh..tidak.
    Kenapa ayah yg baik harus selalu pergi dgn tragis. Hiks
    Mungkin benar juga kalau tae soo menyayangi kang chi seperti saudara, tp mudah2an perasaan itu ga berubah ya krn peristiwa tragis di kelg park. Bisa aja suatu saat dia menyalahkan kang chi krn ayahnya meninggal krn melindungi kang chi.
    Everything possible in drama right?

    Thanks ya sinopnya.
    Ayo semangat mba fanny^^

    ReplyDelete
  14. Akhirnya pertanyaanku selama ini terjawap yW ternyata anak DPJ whaaaat jadi apa yang akan di lakukan DPJ saat mengetahui YW menyukai kang chi.hmmmm makin penasaran nih sama kelanjutannya ....

    ✽̶┉♏∂ƙ∂șîħ┈⌣̊┈̥-̶̯͡♈̷̴, atas sinopsisnya

    ReplyDelete
  15. mau komen ga jdi :D komen mba fanny dah mewakili unek2 ku
    siap2 nyebrang ke blog mba dee
    makasih mba sinopsisnya

    ReplyDelete
  16. Nangis waktu Tuan Park meninggal ><
    Suasananya sediiiiiih banget...
    Maaf ya, terlepas dari apapun pemicunya, menurutku, misalkan aku berada di posisi Tae Soo, aku bisa mengerti penolakannya..
    Karena kebijaksanaan yang ia warisi dari ayahnya, mungkin ia akan memaafkan kang Chi. Tapi sikap keduanya, tidak akan dan tidak akan bisa seperti dulu lagi.
    Mereka akan canggung, dan di tambah lagi masalah Yeo Wool.
    Sebagai seorang anak yang sedang shock, wajar apabila ia mencari-cari kesalahan orang lain sebagai pelampiasan,,
    Tapi dia merasa Jo Gwan Woong bukanlah tandingan, jadi dia menyalahkan Kang Chi pada awalnya. Tapi aku yakin, jika dia memang sebijaksana Tuan Park, Tae Soo pasti akan memaafkan Kang Chi. Walaupun ia tidak bisa menerima Kang Chi, tapi ia tidak akan menyalahkan Kang Chi lagi.

    ReplyDelete
  17. siap2 untuk berlinangan air mata pd episode 6 ku bc spoiler mbak fanny sepertinya akan lbh menyedihkan lagi..d tunngu mbak dee sinopsis episode 6 nya ya..

    ReplyDelete
  18. aduh...bacanya seakan2 nonton deh...keren mb...sedih juga liat tuan Park terbunuh...mungkin ini yg dimaksud biksu so jung yah...andai kang chi ga muncul kemungkinan tuan park juga msh hidup......dan identitas kang chi pun ga terbuka...kan tinggal 11 hari....????? hmmmm......keren ceritanya....beneran ...

    san

    ReplyDelete
  19. seru seru seruuu....tapi sedih juga tuan park meninggal karena ngelindungin kang chi...hiks,terharuuu...


    - farah -

    ReplyDelete
  20. sinopsis 6 part 2 mana nih .. cpetan ya ! gak sabar pengen liat

    ReplyDelete
  21. Aduuuh...kenapa ayah harus meninggal. Ayah yg sangat...sangat baik. Seandainya kang chi tdk datang ke penginapan seratus tahun...hiks..hiks..
    Benci banget sama jo gwan woong..sdh aki aki bau tanah gitu huh menjijikkan..

    ReplyDelete
  22. Kenapa tuan park harus meninggal T.T

    ReplyDelete
  23. walaupun sudah menonton download sampai episode 16 tapi membaca sinopsis versi mbak fanny dan mbak dee tetap menarik untuk dibaca apalagi komentar versi mbak fanny...
    terima kasih sudah membuatkan sinopsis yang sangat mudah dibaca dan dimengerti..

    ReplyDelete
  24. lee seung gi sebagai gumiho mulai terlihat...

    ReplyDelete

Terima kasih komentarnya^^
Maaf aku tidak bisa membalas satu per satu..tapi semua komentar pasti kubaca ;)