Friday, 30 August 2013

Sinopsis The Master’s Sun Episode 8 (Bagian 2)

shot0881

[Sinopsis Bagian 1 klik di sini]

Gong Shil kembali ke kamarnya dan mengganti pakaiannya. Ia merasa lega karena ia bisa sangat malu nantinya. Akan jadi bencana jika ia muncul berpakaian seperti tadi.

“Tapi, kenapa aku sangat sedih?” Ia menahan tangisnya saat melihat dirinya di cermin. Ia memukuli dadanya yang terasa sakit. Kata-kata Kang Woo terngiang di kepalanya. “Saat hatimu tidak bisa mengatakan yang sebenarnya. Rasa sakit akan memberimu jawaban.”

shot0564 shot0566

Joong Won termenung di tepi kolam. Ia berpikir mengapa Gong Shil berlari seperti tadi dengan pakaian seperti itu. Ketika ia masuk ia menemukan jawabannya.

Manager bertanya apakah Joong Won memerlukan hal lain, seperti champagne dan bunga. Ia akan mempersiapkan segalanya. Sadarlah Joong Won bahwa Gong Shil telah salah mengerti (sama seperti si manager).

shot0572 shot0574

Ketika Gong Shil berjalan menyusuri hotel, beberapa pegawai hotel wanita menertawakannya. Mengira Joong Won telah mengusir Gong Shil dan juga tidak ada acara apapun.

Karena sudah terbiasa ditertawakan orang, Gong Shil tidak mempedulikan mereka. Tiba-tiba Joong Won berdiri di hadapannya.

shot0575 shot0578

“Kau mengganti pakaianmu.”

“Ya, kurasa ini akan lebih nyaman,” kata Gong Shil pelan.

“Kurasa tadi kau lebih cantik. Ayo kita pergi,” Joong Won menarik tangan Gong Shil.

Gong Shil bengong. Joong Won malah mendekap tangan Gong Shil.

shot0581 shot0586

“Di sini tidak ada yang menakutkan,” kata Gong Shil. Jadi Joong Won tidak perlu memeganginya.

“Ada orang-orang yang lebih menakutkan dari hantu,” ujar Joong Won.

Gong Shil berusaha menarik tangannya karena saat ini orang-orang melihat mereka dan bertanya “apa yang sedang mereka lakukan?”.

“Aku tidak peduli apa yang mereka pikirkan. Aku melihatmu, yang merasa sedih karena apa yang mereka katakan. Tae Gong Shil, kau merasa sedih, bukan?”

“Iya.”

shot0590 shot0593

“Berlari dengan gaun seperti itu, kau terlihat seperti Candy.”

“Benar. Coba saja pikirkan. Kau mengundangku ke sini, mengajakku makan malam, mengirimiku gaun. Tentu saja aku menjadi Candy. Seharusnya kau suruh saja aku mneggunakan radarku. Mengapa kau melakukan semua itu?”

“Kau bilang kau takut. Aku masih tempat persembunyianmu. Memaksamu di saat kau bilang tidak mau, aku merasa bersalah,” aku Joong Won.

Gong Shil tersenyum. Sekarang ia merasa lebih baik.

shot0607 shot0608

“Mari kita tangkap hantu itu.”

“Ayo,”Joong Won kembali mendekap tangan Gong Shil.

“Presdir, sekarang sudah tidak apa-apa,” Gong Shil hendak menarik tangannya.

“Lepaskan tanganku jika kau bisa. Aku tidak peduli.”

Mereka melihat para pegawai hotel melihat mereka sambil berbisik-bisik.

shot0616 shot0619

“Sepertinya mereka mengharapkan seorang Candy yang telah dicampakkan oleh kekasihnya. Tapi aku tidak mau menjadi Candy seperti itu. Ayo kita pergi,” kata Gong Shil tersenyum.

Joong Won tersenyum. Sambil bergandengan, mereka berjalan menuju area kolam.

shot0622 shot0625

Yi Ryeong menemui Kang Woo dengan hasil penyelidikannya. Yi Ryeong berkata ia sudah menanyai teman terdekat Gong Shil, orang tua Gong Shil adalah orang tua asli dan keluarga mereka sangat dekat.

“Aku juga merekamnya. Apa kau mau dengar?”

“Kirim saja padaku, terima kasih,” Kang Woo langsung beranjak pergi.

shot0628 shot0631

YAAAA!!!! Yi Ryeong berteriak kesal. Ia menutupi kepalanya dengan tudung jaket lalu mengikuti Kang Woo. Ia merasa seperti mata-mata dan ia selalu ingin menjadi mata-mata.

“Bukannya kau penyanyi?”

“Aku juga main film. Apa kau sudah melakukan penyelidikan tentang aku? Kau bisa menemukannya di internet.”

Kang Woo bertanya berapa lama lagi Yi Ryeong akan mengikutinya. Yi Ryeong tahu Kang Woo tidak punya mobil, jadi ia mengajak Kang Woo ikut mobilnya.

“Aku naik subway. Subway mengangkut siapa saja. Jika kau bisa menaikinya, naik saja,” tantang Kang Woo.

Yi Ryeong mengikat tudung kepalanya.

shot0635 shot0636

Joong Won dan Gong Shil menunggu lama di tepi kolam tapi hantu air tidak juga menunjukkan diri. Gong Shil mengira hantu itu ada di dalam air. Ia akan masuk ke kolam dan melihatnya. Ia berdiri dan memasang kaki katak untuk penyelam.

Joong Won menyuruh Gong Shil menunggu sebentar lagi. Mungkin hantu itu muncul saat hari lebih gelap.

“Sama seperti takut sebelum tertusuk jarum, momen yang paling menakutkan saat bersama hantu adalah saat mereka hendak menampakkan diri,” kata Gong Shil. Ia juga ingin semuanya selesai sebelum pertunjukkan kembang api dimulai. Ia harus cepat melihatnya.

“Apa kau akan baik-baik saja?” tanya Joong Won.

“Hantu air sangat menakutkan. Jika kau tertangkap, mereka akan menyeretmu ke dalam dan tidak mau melepaskan. Kau akan menolongku jika aku tidak muncul, kan?” Gong Shil hendak memakai kacamata selamnya.

Joong Won malah merebut kacamata selam itu dan melarang Gong Shil terjun ke kolam.

shot0639 shot0643

“Beristirahatlah dan lihat kembang api.”

“Bagaimana dengan hantu airnya? Mari kita selesaikan saja di saat kolam kosong.”

Joong Won berkata ia akan mengeringkan air kolam selama beberapa hari lalu mengajak Gong Shil pergi.

shot0653 shot0654

Saat Gong Shil hendak menyusul Joong Won, tiba-tiba terdengar suara kecipak air dari dalam kolam. Gong Shil terkejut dan pelan-pelan mendekati kolam. Ketika ia berada di tepi kolam, hantu itu melompat muncul meraih Gong Shil. Untunglah Joong Won memegangi tangan Gong Shil hingga Gong Shil tidak terjatuh dan hantu itu lenyap.

“Kau hampir jatuh!” kata Joong Won khawatir.

“Ada ahjumma di sana!” Gong Shil menunjuk ke dalam kolam. “Ah, menakutkan!”

shot0661 shot0663

Gong Ri dan Han Joo membuntuti pria itu hingga ke rumahnya. Gong Ri hendak turun melabraknya. Ia akan meminta semua uangnya dikembalikan dan membunuhnya. Tapi ia berhenti saat melihat seorang wanita hamil keluar dari dalam rumah.

Rupanya pria itu sudah menikah. Gong Ri terpaku.

“Apa kau akan membu---?” tanya Han Joo.

Gong Ri menutup kembali pintu mobil dengan penuh kesedihan.

shot0675 shot0680

Yi Ryeong benar-benar ikut naik subway bersama Kang Woo. Ia menyamar dengan mengenakan kacamata hitam besar. Kang Woo speechless melihatnya.

Pasangan di depan mereka mulai membicarakan Yi Ryeong. Mereka berkata Yi Ryeong bukan penyanyi yang baik, juga mereka menuduh Yi Ryeong melakukan operasi plastik.

Yi Ryeong menunduk di sebelah Kang Woo. Kang Woo melihatnya dengan prihatin. Pasangan itu terus membicarakan Yi Ryeong yang popularitasnya kalah dari penyanyi berbakat IU.

shot0686 shot0690

Merasa kasihan, Kang Woo memegang tangan Yi Ryeong dan mengajaknya turun di perhentian berikut. Tapi Yi Ryeong menarik tangannya. Dan malah melepas semua penyamarannya.

“Halo semua, aku Tae Yi Ryeong,ia melambai sambil tersenyum pada semua penumpang. Pasangan tadi terbengong-bengong melihatnya. Yi Ryeong mendekatinya.

“Sekedar informasi saja, aku masih sangat populer. IU?” Yi Ryeong menyanyikan lagu IU dan bersikap aegyo (cute) pada Kang Woo.

shot0698 shot0705

Para penumpang berebut hendak mengambil fotonya. termasuk pasangan tadi. Kang Woo mengamankan Yi Ryeong dan menariknya turun dari kereta.

“Kenapa? Aku sedang bersenang-senang,” kata Yi Ryeong melepaskan diri dari Kang Woo.

“Kau ini benar-benar…..jelek dalam menyanyi.”

“Benarkah? Tapi aku masih cantik, kan?”

“Lagi-lagi kau bilang seperti itu?”

“Ya, aku sudah memutuskan. Mari kita berkencan.”

“Aku tidak mau,” kata Kang Woo sambil berjalan pergi.

Yi Ryeong berteriak kesal. Sebegitu cepatnya Kang Woo menolak? YAAAAA!!!!

shot0721 shot0722

Tapi teriakannya menarik perhatian orang hingga mereka mulai mengerubunginya. Kali ini Yi Ryeong takut karena ia sendirian.

Dan sang ksatria pun muncul. Kang Woo menerobos kerumunan itu dan menarik Yi Ryeong pergi. Yi Ryeong berlari sambil tersenyum.

shot0728 shot0734

Joong Won dan Gong Shil mengawasi hantu ahjumma. Gong Shil melihat hantu itu di tepi kolam.

“Sedang apa dia?” tanya Joong Won.

“Sedang memperbaiki dandanannya.”

“Berdandan? Kepada siapa hantu hendak memperlihatkan wajahnya setelah berdandan?” tanya Joong Won.

shot0741 shot0745

Gong Shil merasa ada yang aneh. Apalagi hantu itu beranjak pergi. Bukankah hantu air seharusnya tetap di dalam air? Gong Shil berkata sepertinya ahjumma ini bukan hantu air.

Gong Shil menghindar saat hantu itu melewati mereka. Kasian Joong Won cuma bisa celingak celinguk kebingungan.

Mereka terus mengikuti hantu itu. Joong Won mondar-mandir di depan kamar ganti wanita. Gong Shil keluar bersama hantu ahjumma yang telah berganti pakaian. Ia melapor pada Joong Won kalau ahjumma itu mandi, sauna, bahkan mengetuk pintu sebelum masuk toilet.

“Mungkinkah ada hantu sesopan itu?” ujar Joong Won.

“Kurasa ia tidak tahu kalau ia sudah mati.”

shot0751 shot0756

Mereka mengikuti hantu ahjumma ke restoran. Gong Shil melihat hantu itu makan makanan yang tak terlihat (padahal hantu itu menganggap ia sedang makan steak), bahkan mengelap mulut setelah makan.

Hantu itu kembali berpindah. Ia duduk di lobi hotel sambil membaca majalah lalu masuk ke dalam sebuah kamar.

“Kamar itu adalah kamar termahal di hotel ini,” kata Joong Won. Ia bertanya pada seorang pelayan apakah ada orang yang tinggal dalam kamar itu. Tidak ada, jawab si pelayan.

Gong Shil dan Joong Won masuk ke dalam kamar itu. Gong Shil melihat hantu ahjumma duduk bersantai minum wine sambil menikmati pemandangan malam di luar jendela.

shot0759shot0780

“Ia bersikap seperti manusia,” kata Gong Shil.

“Jika ia tidak bersikap seperti hantu melainkan seperti manusia, kenapa ia melakukan hal itu di kolam?”

“Ia tidak merasa dirinya sudah mati. Jadi ia pergi berenang dan tangannya menghalau orang-orang yang menghalanginya.”

Joong Won menyuruh Gong Shil memberitahu ahjumma itu kalau ia sudah mati dan harus check-out dari hotel ini. Gong Shil mendekati hantu ahjumma itu dan memanggilnya dengan lembut. Ia sedikit negeri saat melihat hantu itu menatapnya.

“Aku minta maaf mengatakan ini, tapi kau tidak bisa tinggal di sini seperti ini,” kata Gong Shil.

Dengan tenang ahjumma mengeluarkan sehelai kertas dan menunjukkannya pada Gong Shil. Gong Shil mengangguk mengerti lalu berlari kembali pada Joong Won.

shot0790shot0792  

Rupanya kertas itu adalah voucher hotel, mirip seperti yang diberikan Joong Won padanya. Karena itu ahjumma itu merasa berhak tinggal di hotel.

Mereka pergi menemui manager hotel dan menanyakan data ahjumma itu. Ia dalah Nyonya Kang Gil Ja dan pernah menginap di hotel ini karena menerima hadiah menginap di kamar royal suite. Dan sang manager mengingatnya dibandingkan para pemenang lainnya karena nyonya Kang sangat senang bisa menginap di sini.

shot0802shot0805 

“Jadi ia sangat menyukai tempat ini, hingga ia tidak bisa melupakannya meski sudah mati,” kata Joong Won.

“Mati? Siapa yang mati?” tanya manager.

“Nyonya Kang Gil Ja. Ia sudah mati,” jawab Gong Shil.

Manager itu tersenyum dan berkata mereka sudah salah paham. Nyonya Kang masih hidup tapi dirawat di rumah sakit.

“Apakah itu mungkin?” bisik Joong Won pada Gong Shil.

“Aku juga tidak tahu, ini pertama kalinya.”

shot0807 shot0811

Nyonya Kang terbaring koma di rumah sakit meski ia baik-baik saja. Rupanya Nyonya Kang pingsan saat pesta ulang tahun ibunya. Dan sekarang ibunya bertengkar dengan suami nyonya Kang. Mereka saling menyalahkan.

Puteri Nyonya Kang memarahi ayahnya yang membuat keributan saat mabuk di pesta itu. Si ayah balik memarahi puterinya yang selalu melawan ibunya. Hmmm…sepertinya Nyonya Kang memang lelah dengan keluarganya hingga tidak bersedia bangun, dan memilih tinggal dalam hotel Kingdom.

shot0813 shot0815

Gong Shil dan Joong Won pergi ke kamar itu. Gong Shil berusaha membujuk Nyonya Kang. Jika nyonya Kang tidak segera kembali, ia bisa benar-benar mati. Tapi Nyonya Kang tidak mempedulikan perkataa Gong Shil.

“Sepertinya ia tidak mau pergi,” kata Gong Shil pada Joong Won.

shot0823 shot0827

“Siapa nama puterinya tadi?” tanya Joong Won.

“Joo Yeon.”

Menengar nama puterinya, Nyonya Kang terdiam. Gong Shil melihatnya dan menggunakan kesempatan itu untuk membujuk Nyonya Kang kembali ke tubuhnya.

“Keluargamu menunggu. Kau harus tetap hidup.”

Nyonya Kang menoleh pada Gong Shil.

shot0832 shot0833

Melihat Gong Shil bercakap-cakap dengan hantu tak terlihat membuat Joong Won menyadari ia sudah terbiasa dan tidak lagi menganggapnya aneh. Gong Shil memberi tanda Oke pada Joong Won. Nyonya Kang akan pergi setelah pertunjukkan kembang api malam ini. Gong Shil akan menemaninya.

shot0835 shot0836

“Ia bahkan sudah mengganti pakaiannya. Kami pergi dulu,” kata Gong Shil. Ia berdiri bersama Nyonya Kang.

“Tae Gong Shil, bahkan hantu berdandan dan menikmatinya. Kau…jangan kalah,” kata Joong Won.

“Apakah sebaiknya aku menikmatinya karena ini terakhir kali?” kata Gong Shil. Joong Won tersenyum dan memberinya isyarat untuk pergi.

shot0846 shot0848

Mereka berjalan cepat mengikuti Nyonya Kang. Gong Shil berkata Nyonya Kang sangat bersemangat, ia sendiri sudah lama tidak melihat kembang api.

“Ahjumma! Ahjumma ! Kita pergi bersama,” Gong Shil berusaha mengejar Nyonya Kang.

Joong Won cepat-cepat menghentikannya. Gong Shil baru menyadari ada orang-orang yang memperhatikan mereka dan menganggapnya aneh.

“Berpura-puralah kau sedang berbicara denganku, bukan dengan Ahjumma,” kata Joong Won.

Ia menggandeng tangan Gong Shil. Dan mereka berjalan bersama sambil tersenyum.

shot0855  shot0858

Ketiganya menikmati pertunjukkan kembang api di tepi kolam. Lengkap dengan wine dan lilin. Joong Won tersenyum melihat Gong Shil menikmati pertunjukkan itu.

Gong Shil menoleh, melihat ke arah Ahjumma yang terpukau.

“Ini adalah mimpi yang sangat indah. Kurasa…aku harus bangun sekarang.” Dan Nyonya Kang pun menghilang disaksikan oleh Gong Shil.

shot0866shot0874 

Gong Shil kembali melihat ke langit dan tersenyum.

Nyonya Kang membuka matanya di rumah sakit. Keluarganya sangat lega. Puterinya berjanji untuk mendengarkan ibunya mulai sekarang. Nyonya Kang menangis melihat puterinya.

shot0888 shot0891

Joong Won dan Gong Shil masih duduk di tepi kolam. Joong Won tidak tahu kalau Nyonya Kang sudah pergi. Ia bertanya apa Nyonya Kang menyukai pertunjukkannya.

“Ya, iya bilang ia menyukainya.”

Joong Won tersenyum puas. Hehe….akhir-akhir ini bos kita ini sering tersenyum ya^^

shot0893 shot0894

“Ia bilang ini seperti mimpi di malam musim panas. Ia pikir ia bermimpi yang membuatnya terpesona dan membuatnya pusing. Mimpi itu membuat jantungnya berdebar, merasa bahagia, tapi juga membuatnya terluka. Karena ia sangat suka melihatnya dari sini.”

Gong Shil menoleh menatap Joong Won. Joong Won terpaku. Apakah ia menyadari kalau kata-kata tadi adalah isi hati Gong Shil dan bukannya perkataan Nyonya Kang?

shot0906 shot0909

“Ia pergi,” kata Gong Shil.

“Sejak kapan?”

“Baru saja,” Gong Shil berbohong.

“Aku harus percaya padamu karena aku tidak bisa melihatnya, kan?”

“Iya.”

Pertunjukkan kembang api berakhir. Gong Shil berkata ia sudah membangunkan seseorang dari mimpi indahnya (mimpi siapa? Mimpi Nyonya Kang atau mimpinya? Sepertinya keduanya). Tanpa berkata apa-apa lagi, Gong Shil berjalan pergi.

shot0911 shot0916

Yi Ryeong melihat berita mengenai dirinya dan Kang Woo di subway. Ia tersenyum senang.

shot0925shot0926

Gong Ri memarkir mobil di tepi jalan lalu menangis. Ia tidak tahu pria itu sudah menikah. Han Joo mencabut gantungan mobil Gong Ri (yang sama dengan gantungan mobil pria itu). Tangis Gong Ri makin keras. Han Joo menepuk-nepuk punggung Gong Ri untuk menenangkannya.

 shot0933shot0938  

Sementara itu Kang Woo pulang dan melihat kakak beradik Lee sedang bermain boneka Dooly dan Gong Shil. Bahkan membuat kedua boneka itu kiss. Hmmm…sepertinya tidak akan mudah bagi Kang Woo untuk melupakan Gong Shil.

shot0944 shot0946

Sekretaris Kim dan Joong Won melihat Gong Shil sedang bekerja. Sekretaris Kim berkata Joong Won dijadwalkan pergi ke Cina selama satu minggu.

“Seminggu waktu yang cukup lama. Apa aku harus memberitahunya?” tanya Joong Won.

“Tae-yang sudah tahu.”

“Ia terlihat baik-baik saja meski sudah tahu.”

shot0948 shot0952

Sekretaris Kim berkata Gong Shil mengatakan sesuatu saat ia memberitahunya.

“Bagiku Presdir seperti memenangkan voucher gratis hotel bintang lima. Itu keuntungan yang besar, tapi aku tidak bisa berada di sana untuk waktu lama. Aku harus terbiasa dengan ketidakberadaannya jika aku ingin menjalani hidup normal di kemudian hari.”

shot0957 shot0958

“Apa perasaan Tuan tidak baik?” tanya Sekretaris Kim.

“Aku baik-baik saja,” tegas Joong Won. “Aku senang dan lega ia tidak memerlukan aku.”

“Ketika hati tidak mengatakan yang sesungguhnya, rasa sakit memberi jawaban,” kata Sekretaris Kim. “Itulah yang dikatakan Tae-yang. Jadi sepertinya ia telah menemukan jawaban.”

Joong Won berkata kata-kata itu sering ia dengar dari seseorang.

“Dari siapa?”

“Cha…Hee… Joo.”

shot0976 shot0980

Kilas balik:

Saat di perpustakaan, Hee Joo mengatakan hal yang sama pada Joong Won. Ketika itu Joong Won bertanya apakah kata-kata itu artinya seseorang harus dipukul dahulu baru mengerti.

“Benar. Karena kau lebih menyukaiku daripada aku menyukaimumu, wajar jika kau lebih terluka.”

“Jadi aku harus terluka jika ingin menyukaimu?” tanya Joong Won.

“Ya, aku ingin kau sangat terluka,” kata Hee Joo sambil tersenyum. Karena itu artinya, Joong Won sangat menyukainya.

shot0989 shot0993

Joong Won bertanya pada Gong Shil darimana Gong Shil mendengar kata-kata itu. Apakah dari Hee Joo? Gong Shil menggeleng. Ia tidak pernah melihat Hee Joo lagi. Kalau begitu darimana Gong Shil tahu kata-kata yang sering diucapkan Hee Joo. Gong Shil mengaku ia mendengarnya dari Kang Woo.

Maka Joong Won mulai menyelidiki siapa Kang Woo. Sekretaris Kim memberitahunya ia melihat Kang Woo di panti asuhan tempat dulu Hee Joo tinggal.

Joong Won menemui Direktur Do. Direktur Do berkata ia menerima Kang Woo karena resumenya yang bagus. Joong Won bertanya siapa yang merekomendasikan Kang Woo.

“Apa ayahku?”

“Kau sudah tahu?” tanya Direktur Do. Ia berkata ayah Joong Won memintanya tidak memberitahu Jong Won dan ia pikir Joong Won tidak akan suka ayah Joong Won mencampurin urusan pekerjaan, jadi ia tidak mengatakan apapun. Ia mempertimbangkan kedua belah pihak.

“Lain kali saat kau mempertimbangkan, jangan membaginya menjadi 2 pihak. Pastikan kau pihakku, atau di pihak lain,” ujar Joong Won.

shot0996 shot1006

Joong Won menemui Kang Woo dan bertanya apa ia orang yang dikirim ayahnya. Kang Woo mengaku ia diutus untuk mewaspadai orang-orang di sekitar Joong Won.

“Kenapa?”

“Beliau bilang seseorang yang terkait dengan Cha Hee Joo mungkin menghubungi Presdir. Karena beliau pikir orang di sekitar Hee Joo adalah pelakunya. Dan beliau pikir Cha Hee Joo bukan korban, tapi kaki tangan. Apa pemikirannya benar?” tanya Kang Woo.

shot1016 shot1026

Joong Won teringat saat ia menghadap ayahnya 15 tahun lalu setelah kematian Hee Joo.

“Apa kau benar-benar tidak melihat pelakunya?” tanya ayah Joong Won.

Joong Won meminta ayahnya menjawab jujur terlebih dulu. Apakah ayahnya telah memberikan tebusan?

“Apa kau pikir Hee Joo mati karena aku tidak memberikan mereka uang?”

“Jika tidak, mengapa Ayah khawatir aku melihat atau tidak wajah penculiknya.”

“Percayalah apa yang kau mau.”

“Ayah juga, percayalah sesuka yang Ayah mau,” Joong Won mengepalkan tangannya.

shot1033 shot1034

“Suruh ia datang dan jelaskan padaku,” kata Joong Won. “Mengapa ia tiba-tiba khawatir setelah 15 tahun? Ah, dan juga katakan padanya, karena ia menyuruhku mempercayai apa yang ingin kupercayai, aku percaya kalung yang hilang tidak ada padanya. Aku sangat berharap ayahku tidak mencarinya karena aku sedang mencarinya saat ini. Katakan padanya.”

Joong Won pergi meninggalkan Kang Woo dengan perasaan terganggu.

shot1040 shot1041

Gogn Shil menaruh tumpukan file di meja Joong Won. Ia bertanya-tanya ada hubungan apa antara Kang Woo dan Hee Joo.

Tiba-tiba ia merasakan sesuatu. Hee Joo menampakkan diri pada Gong Shil.

shot1046 shot1048

Joong Won kembali ke kantornya dan menemukan Gong Shil terduduk lemas di dekat mejanya.

“Ada apa?” tanyanya khawatir.

“Cha Hee Joo tadi di sini. Ia mengatakan padaku mengapa ia disebut wanita jahat.”

“Sudah kuduga kau akan mengetahuinya pada suatu saat karena kau bisa melihat Hee Joo. Bahwa ia adalah salah satu pelakunya.”

Gong Shil mengangguk pelan.

shot1060 shot1065

“Ia bilang siapa orang yang merencanakan kejadian itu bersamanya?”

“Ia bilang ia tidak bisa memberitahuku. Ia bilang ia harus melindungi orang itu.”

Mendengar itu, Joong Won merasa terluka. Gong Shil melihatnya dengan sedih, tapi ia tidak tahu apa yang harus ia lakukan dan berjalan pergi..

“Tae Gong Shil. Jangan pergi, tinggallah di sini. Aku tidak ingin ia melihatku seperti ini. Karena kau bisa melihatnya, tinggallah di sini. Dan lindungi aku.”

Gong Shil menoleh.

shot1075 shot1090

Note: Drama ini tayang setiap Rabu-Kamis di Korea sana. Semalam baru tayang episode 8. Jadi episode 9 akan ditayangkan Rabu depan. Kami baru bisa membuat sinopsisnya paling cepat keesokan harinya karena harus menunggu subtitle. Membuat sinopsis juga membutuhkan waktu. Jadi mohon menunggu dengan sabar ya dan tidak menanyakan kapan sinopsis episode selanjutnya keluar^^ Thank you ;)

Komentar:

Joong Won merasa terluka sepertinya karena Hee Joo masih saja melindungi pelaku walau Hee Joo sudah menjadi korban, ditinggalkan begitu saja saat kejadian itu hingga mati. Tapi siapa pelakunya? Mengapa Hee Joo melindungi orang itu?

Mudah-mudahan apa yang terjadi antara Joong Won dan ayahnya hanyalah kesalahpahaman.

Gong Shil mulai menjaga jarak dengan Joong Won karena ia menyadari ia tidak bisa terus menerus bergantung pada Joong Won. Terutama setelah Joong Won menegaskan hubungan mereka hanya sebatas pertemanan.

Tapi lucunya, Joong Won yang sekarang merasa terganggu karena Gong Shil tidak lagi menempelinya. Hmmm….kira-kira ia beneran jadi ke Cina ngga ya meninggalkan Gong Shil?^^

58 comments:

  1. Thanks ya sinop ep 8 nya.
    Semangat ya fanny... :-)

    ReplyDelete
  2. kyaaa, udah ada part 2 nya aja
    whoa, daebak eonni sinopnya :)
    ga sabar nunggu sinop selanjutnya,
    keep fighting eonni :D

    ReplyDelete
  3. wah keren....moga aja joong won gk jd k cina....biar ma gong shil aja...hehhehe

    tapi joong won ma gong shil bneran jadi pasangan gk ya....??



    Gayatri

    ReplyDelete
  4. gomawo Mba Fanny.
    aku sbnarnya udah nonton ep 8 di gooddrama.
    tp klo gag baca sinopnya Mba Fanny ama Mba Mumu rasanya kurang puas.

    mudah2an ntar klo preview ep 9 dah keluar boleh diposting juga ya Mba.
    fighting.....

    ReplyDelete
  5. Mksh episode 8 nya mba. Dtnggu trs lanjutnnya mba fanny & mba mumu.

    ReplyDelete
  6. Saya akan menunggu dengan sanggggaaaattt saabaaaarrr sinopsis duet maut mba fanny n mba mumu...
    Yang penting buatnya sampe tamat yaa..;)
    btw, maksud judulnya apa mba'? Kenapa judulnya master's sun?
    Actually saya ga mau ngikutin drama ini coz sy kira pure horor but ternyata daebakk! Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. jiahh komen ku sebelumnya kehapus sendiri hihihihi
      Master Sun = Jugun ui Taeyang :) Jugun = Joong won nick name ( karyawan kingdom ngsih dia nik name Jugun, dimana gun artinya pangeran/tuan ) Taeyang = tae gongshil ( temen" sekolang manggil tae gongshil taeyang, sekertaris kim juga ngasih nick name yg sama, Taeyang artinya matahari besar, matahari bermahkota atau bisa juga hanya matahari ) hehehehe

      Delete
  7. Thankyou mba fanny sinopsisnya,

    ReplyDelete
  8. wah cepet banget sudah ada part 2 nya.makasih ya mbak...semangat buat mbk fanny sama mbk mumu untuk episod slanjuty.

    ReplyDelete
  9. wah kilat banget..
    thanks mbak...td baru aja nonton episode 8 tanpa subtitle..

    ReplyDelete
  10. Stay with me!!!kyaaaaa ˆ⌣ˆ sukaaaa bget ending eps ini meski ada Hee Jo distu
    Mksih sinopx mba'Fanny

    ReplyDelete
  11. Wow thanks ya sinopsisnya.. Cepet bgt bikinnya sc salutttt dc :)
    rena

    ReplyDelete
  12. Wow thanks ya sinopsisnya.. Cepet bgt bikinnya sc salutttt dc :)
    rena

    ReplyDelete
  13. Cepet bngt sinopsisnya, baru siang td slese nnton ep 8. Semangat ya... thanks

    ReplyDelete
  14. Rasa na q ingin mghpus hr jmt-selasa.. biar drakor ni cpt2 tayang. Hahahaa.. fighting unnie!!

    ReplyDelete
  15. Prediksi q mgkn joong won jd kcina tp gak nympe shari lgcg blik lg kkorea..,wkwkk :-D #ngayalBanget
    q pengen lhat moment sweet juga antara kang woo and gongsil..han joo and gongri jg pngem lht sweet/humor mrka lah.
    faighting^^~ bt mbk fanny+unnie mumu
    kerjanya c4 bgt y bt sinopnya 1hri kelar smua 2ep..daebak bt duet.ny :-D

    ReplyDelete
  16. Di tnggu bnget klnjutanx mba... ^O^

    ReplyDelete
  17. Sinopsis ini sdh termsk super cpt, Daebakkk..
    Mksh mbak Fanny & Mumu :-(

    ReplyDelete
  18. Wah, part 2 nya udah ada. Keren... Padahal baru siang baca part 1 nya. Makasih mba fanny updatenya cepet banget. he...
    Mba, kata-kata : "Ketika hati tidak mengatakan yang sesungguhnya, rasa sakit memberi jawaban" berasa di ulang-ulang ya?
    Joong won tau kata2 itu dari Hee Joo. Terus Gong Sil tau dari Kang Woo. Kang Woo sendiri tau dari ayah Joong Won (waktu di telpon part 1). Jadi dari mana asal kata-kata itu? Ayah Joong Won atau Hee Joo? Berasa ada hubungan antara ayahnya dan Hee Joo? Jadi siapa penculiknya? siapa yang jahatnya? he... Penasaran.
    -Yumenas-

    ReplyDelete
  19. kerennnn sukaaa bgtt dae bakkk :)))))

    ReplyDelete
  20. Uwaaaah,, mba fanny n mba mumu, super zuper daebak!!!
    Luar biasa cepet, sehari 2 episode,,,

    ReplyDelete
  21. wah...,penasaran banget.
    jadi curiga nih kalo dalang penculikan joo won adlh ayahnya sendiri...dilihat dr kata2 yg dikatakan hee jo k joong won.. mungkin hee jo tau nya dr ayah joong won.. trus perhiasanx disembunyiin ama hee jo, makanya ayahnya joo won sangat menyelidiki apapun yg berhubungan dg hee jo...

    maia..

    ReplyDelete
  22. Makasiiih yaaa mba..

    ReplyDelete
  23. Woww,, fanny noona n mumu noona hebat,,, posting 2 sinopsis dalam waktu 1 hari secara bersamaan,, good job ^o^
    Kasian Jong won,, dia keliahatan terluka banget karna hee jo,, smoga gong shil bisa membuat dia merasa jd lebih baik ^^
    Ditunggu sinopsis lanjutannya minggu depan,, Gomawo ^^

    ReplyDelete
  24. Feel bad buat kang woo..... hiks~
    dy beneran suka sama gong shil T.T

    #liz

    ReplyDelete
  25. Waaaaaaah daebak banget nih duetan mba fanny sama mba mumu, supeeeeer cepaat :)
    Aku rasa dalang penculikannya itu bapaknya joong won deh, karna keliatan bgt, bpaknya cuma peduli uangnya dibandingin anaknya, apa jgn" joong won bkan anak kandungnya kali ya? Heeem
    Semangat bwt mba" ku yg kece" dan super cantik utk sinopsisnyaa. Aku stuju ama mba fanny jgn sering" nanyain episodenya kapan keluar, toh rabu kamis bakal ditayangin,dan semuanya butuh proses.

    -Rara-

    ReplyDelete
  26. daebak!!!! gomawo mba fanny....cepet banget...
    jadi terasa lama deh nunggu eps 9 nya....

    ReplyDelete
  27. ternyata baru ampe episode 8...pantes...
    bolak balik tiap hari tapi blom ada lanjutannya...
    pengen nanya juga, tapi takut dianggep cerewet...
    alhasil bolak balik doank deh..
    haha..

    yang penting udah tw..jadi mampirny ga perlu tiap hari..hoho..

    ReplyDelete
  28. Selalu penasaran disetiap episodenya... drama ini daebakkkkk... gomawo sinopsisnya eonnie


    ~sundari~

    ReplyDelete
  29. Kayaknya bapaknya joong won kenal baik dengan hee jo deh.. di foto hee jo sama cewe bule yang di menara eiffel, cewe bule itu sepertinya sama dengan cewe yang selalu bersama dengan bapaknya itu yaa...

    ReplyDelete
  30. thank's sinopsisnya jadi gak sabar nunggu hari rabu nya,,..

    ReplyDelete
  31. ya ampun jd penasaran sama cerita selanjutnya ^^
    untuk pertanyaan kyknya Joong woon ngk bakal pergi


    oh ya makasih ya sinopsinya sangat menarik seperti nonton film nya langsung^^

    ReplyDelete
  32. aku juga pikir joong woon ga bakal pergi.. sekalipun pergi pasti hanya 1 hari.. hahaha.. mungkin ya... emang bener sekarang joong woon yang sedang kebingungan krn sikap gong shil.. seruuuuu.. keren nih, makasih ya mba sinopsisnya.. thanks

    ReplyDelete
  33. Apa Jo Woon bukan anak bapaknya? Trus Hee Joo anak kandung bpknya Joo Woon yg sengaja disuruh deketin Joo Woon? Hehehe... Ngawur yah?
    Semangat terus mb Fanny mb Mumu.. Br sekrg sempat komen lg stelah GFB. Mianhe... Terus terang aku cukup lama ngumpulin keberanian nton n bc sinop drama ini krn takut liat wajah hantu2nya, tp ternyata crtnya ok N gak serem2 amat hehe...
    Fightingg....

    ReplyDelete
  34. Nonton master's sun kayak ngisi TTS.. Banyak teka-teki, hub kang woo dan joong won, hae joo and ayah joong woon, ayah joong won and kang woo, dll.. Sampe epi 8 ini blm clear semua jawabannya.. Buat Fanny Eonni, gomawo :) keep fighting buat sinop selanjutnya ^^

    ReplyDelete
  35. trims mbak,,mga lancar nulis sinopsisny sampai episode terakhir,,,,

    ReplyDelete
  36. "ketika hati tidak mengatakan yang sesungguhnya,rasa sakit memberi jawaban" suka ma quote ini

    ~elsya

    ReplyDelete
  37. yang suka so ji sub,, hayo.. hayo..
    angkat jempol...... ;D

    ReplyDelete
  38. mksie mbak fanny udh share sinopsisx,,,,scepet kilat lgi ngesharex,,,heeeeeeeeeeeeee,,,fighting mbak fanny... ^_^

    ReplyDelete
  39. aq udh bca sinopsisx ampe' eps.8,,,,tp aq bru dpet dvdx msh 1 disc,,,,heeeeeeeeeee,,,,ga' bosen2 jg ni aq mbak,hbis bca tp te2p nnton jg dvdx....hahahahah #curcol_aq_mbak fanny,,, ^_^



    *Lei_lee
    *

    ReplyDelete
  40. Gumawo fanny oeni...

    ReplyDelete
  41. Ada yg aneh, masak sih ci hantu ahjumma mantulin bayanganny di cermin? Apa lg punggungny gk ada cahaya menyeramkanny. Tp tetep keyen kok ceritany. Thanx, lanjutkan!!!

    ReplyDelete
  42. Ahjumma kan bukan hantu.. Dia kan ℓªĞï koma. Lagian yang liat dia di cermin diri dia sendiri. So ƍåк̲̮̲̅͡ cukup aneh menurutq

    ReplyDelete
  43. mmm..dh lma bgt aq gk bk blogny mbk fanny cz aq trlalu sbuk dg khdpn pribdiq tp akhre q kgen jg...awale q pgen bli dvdny ja cz bwt bca sinopsis kyakny lg gk smpt..eh pas buka2 akhre ketagihan bcane...

    ReplyDelete
  44. thanks....sudah bikin sinopsis ini....

    ReplyDelete
  45. Rabu oh rabu kapan kah kau datang??
    ĥǻ=))ĥǻ=))ĥǻ=))ĥǻ lebayyy

    ReplyDelete
  46. terima kasih atas sinopsis y.

    ReplyDelete
  47. S̤̥̈̊є̲̣̥є̲̣̣̣̥♍ªªªηgªª†̥ buat mb fanny n mb mumu.....

    ReplyDelete
  48. Kalau nonton pasti serem deh liat hantunya...
    Makasih onnie untuk sinopsipnya... ^^

    ReplyDelete
  49. aq lebih suka liat Joong Won muda,coz L ganteng banget.....hehehe

    ReplyDelete
  50. Mba fanny dan mba mumu yang semangat ya bkin sinopsisnya.. Kami menunggu episode selanjutnya!!!
    Cerita mba enak dibaca dialog dan alur ceritanya pas banget pas dibacainnya.
    Semoga mba2 smw sehat selalu ya...

    ReplyDelete
  51. Mbk, aq pembaca baru.. 2 hari udah kelar dari eps 1 smpe 8.. "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ ... Semangat untk lanjut ke eps berikutnyaa.. Sinop ny sangat2 membantu.. Kerennn.. Gomawo mbk2 skalian.. Salam kenal.. Vita di palembang

    ReplyDelete
  52. hore rabu...
    hore besok kamis....
    hore....

    ReplyDelete
  53. gx sbaran deh nungguin episod slnjtnya....

    ReplyDelete
  54. Makasih,,,,, sinopsisnya keren,;-)

    ReplyDelete
  55. Makasih sinopsinya mba...
    Ga saba tgu lanjutannya
    Soalnya aku ga berani nonton lgsg mba ��
    Ditunggu ya mba...
    Makasih ����

    ReplyDelete
  56. terimaaaaakasiiih banyaaaaaaakkkk yaaa sis Fanny, betuuul seneeeng banget bisa nemu bloog ini....

    terus semangaat ya, dan anggap saja ini adalah sedekah kepada orang lain, karena orang lainn begituuu senang membaca tulisan Fanny..

    semangaat yaa...

    maaf selama ini ga pernah komeen......

    ReplyDelete

Terima kasih komentarnya^^
Maaf aku tidak bisa membalas satu per satu..tapi semua komentar pasti kubaca ;)