Senin, 16 April 2012

Sinopsis The King 2 Hearts Episode 6

MP-00744

Pesta makan malam yang direncanakan Jae-ha gagal total. Dong-ha melihat Jae-ha dengan khawatir. Jae-ha menusukkan garpunya kuat-kuat pada donatnya yang berbentuk hati. Heartbreak?

Dong-ha menyarankan agar Jae-ha menemui Hang-ah dan membujuknya. Pada hari terakhir akan diadakan konferensi pers. Bagaimana jika pada hari itu Hang-ah masih bersikap seperti ini? Dong-ha mengusulkan agar Jae-ha membujuk Hang-ah untuk sama-sama memberitahu pers bahwa mereka saling menyukai, tapi karena akan mempengaruhi situasi politik internasional maka mereka memutuskan untuk putus.

MP-00002 MP-00007

Jae-ha berkata akhirnya memang harus seperti itu tapi baginya yang penting adalah prosesnya. Cara apa yang harus ia gunakan agar akhirnya seperti itu? Sebagai Pangeran, ia merasa harga dirinya dilukai oleh wanita dari Utara. Bukan hanya harga dirinya tapi juga kehormatan Korea Selatan telah hancur. Pfft..bahkan reaksi Dong-ha pun menunjukkan kalo ucapan Jae-ha lebay alias berlebihan.

Jae-ha berkata ia tidak bisa merendahkan dirinya dan membujuk Hang-ah untuk bekerjasama dengannya.

“Ini sudah melewati batas!!” seru Jae-ha,” Hal ini tidak bisa diselesaikan hanya dengan mencampakkannya saja. Aku akan membuatnya mabuk kepayang. Selama sisa hidupnya, aku ingin ia salah menganggap bahwa aku mencintainya. Aku akan membuatnya tak bisa menikahi orang lain. Sedih dan depresi sendirian, sampai ia mati. Lalu, pada saat ia mendekati ajalnya, aku akan berkata: ‘aku - tidak pernah – mencintaimu’.”

Dong-ha bengong. Jae-ha berkata apakah Dong-ha pikir itu terlalu kejam, apakah Dong-ha tidak melihat apa yang telah Hang-ah lakukan padanya.

“Ok, baiklah jika Pangeran ingin membuatnya demikian. Tapi, Pangeran harus membuatnya jatuh cinta terlebih dahulu. Dia bilang dia sama sekali tak punya perasaan pada Pangeran.”

“Benar juga, itu adalah masalah,” kata Jae-ha frustrasi. Dong-ha mengingatkan waktunya hanya 3 hari lagi.

MP-00012 MP-00017

Jae-ha menyuruh Dong-ha menelepon Shi-kyeong. Shi-kyeong sedang makan di restoran bersama ayahnya. Ia mengangkat teleponnya.

“Katakan padaku, bagaimana cara kau memikat Kim Hang-ah?” tanya Jae-ha tanpa basa-basi.

“Aku tidak memikat…”

“Kau tidak mau mengatakan yang sebenarnya? Aku mengerti, tunggulah sampai aku kembali ke Seoul. Kau pasti akan mati!” kata Jae-ha kesal sambil menutup teleponnya.

MP-00824  MP-00814

Sekretaris Eun menyarankan agar Shi-kyeong mengulang ujian hukum. Ia tahu tidak mudah menjadi pengawal Jae-ha. Bukan kehormatan yang didapat, malah Shi-kyeong harus merendahkan dirinya. Itu tidak seperti karakter Shi-kyeong.

“Apa Ayah tidak suka aku menjadi tentara?”

Sekretaris Eun tidak menjawab. Shi-kyeong berkata pekerjaan ini lebih cocok untuknya. Walau ia mengerti pelajaran saat ia belajar hukum tapi ia merasa otaknya tak sepintar ayahnya. Ia berkata  ia tidak akan mempermalukan ayahnya.sebagai tentara. Sekretaris Eun terlihat kecewa tapi ia tidak mengatakan apapun.

Shi-kyeong pamit pada ayahnya karena ia harus menjemput Puteri. Ia bahkan hendak membayar makan siang mereka.

“Tinggalkan saja,” kata ayahnya.

“Aku juga menghasilkan uang , Ayah,” kata Shi-kyeong tersenyum. Sekretaris Eun menghela nafas panjang.

MP-00821 MP-00822

Shi-kyeong dan dua orang rekannya dalam perjalanan menjemput Puteri. Puteri akan tiba di airport 20 menit lagi tapi Shi-kyeong mendapat kabar kalau Puteri telah tiba di Korea beberapa waktu lalu. Menurut laporan, Puteri bersembunyi dari para pelayannya dan pulang ke Korea menggunakan pesawat lain sendirian. Shi-kyeongmemerintahkan rekannya untuk melacak keberadaan Puteri.

Puteri terlacak berada di sebuah tempat hiburan malam. Shi-kyeong masuk ke dalam untuk mencarinya. Sang Puteri, berteriak dari atas panggung dengan dandanan nge-rock. Pokoknya jauh dari kesan Puteri. Shi-kyeong belum pernah melihat Puteri jadi ia tidak tahu wajah Puteri seperti apa.

“Halo semuaaa, Lee Jae-shin telah kembali!!” teriak Puteri.

“Lee Jae-shin! Lee Jae-shin!” Para pengunjung meneriakkan namanya.

Mendengar itu Shi-kyeong menoleh ke atas panggung. Seseorang berteriak Jae-shin memang mirip dengan Puteri.

MP-00032 MP-00034

“Puteri? Anak nakal yang hanya bisa menyendiri itu,” seru Puteri. Semua bersorak. Shi-kyeong melihat Puteri dengan tatapan curiga.

Puteri mulai menyanyi berjingkrak-jingkrak di atas panggung. Kereeeen^^ Shi-kyeong memperhatikannya dengna cermat. Ngga akan ada yang menyalahkan kalau Shi-kyeong salah mengenali, abis Puteri yang satu ini emang beda dengan puteri dari negeri dongeng^^

 MP-00049 MP-00074

Jae-shin diseret ke dalam sebuah ruangan untuk diinterogasi. Ia kesal dengan perlakukan kasar yang ia terima. Shi-kyeong ada dalam ruangan itu, sedang melaporkan kalau ia belum menemukan Puteri. Manager tempat itu tidak terlihat. Dan tempat itu bukan main-main, tempat para penjahat berkumpul.

Shi-kyeong melirik Jae-shin yang memberi isyarat dengan gaya wanita nakal. Ia melaporkan ada seorang penyanyi yang menghina Puteri di depan semua orang. 

“Tapi apa kau yakin sms terakhir dari Puteri terdeteksi dari tempat ini?” tanya Shi-kyeong. Mendengar itu, Jae-shin mengeluarkan ponselnya dan mengirim sms.

“Apa? Kau mendapat pesan terbaru? Di mana?” tanya Shi-kyeong di telepon (pada rekannya yang bertugas melacak keberadaan Puteri melalui GPS).

“Di sini,” kata Jae-shin mengacungkan ponselnya.

Shi-kyeong langsung menghampiri Jae-shin dan memitingnya. Ia bertanya darimana Jae-shin mendapat ponsel Puteri.

MP-00086 MP-00087

Jae-shin keluar dengan dandanan berbeda. Ia menjadi wanita anggun yang jelas menunjukkan kalau ia seorang Puteri. Ia menemui para pengawal istana, termasuk Shi-kyeong, yang tadi salah mengenali dirinya.

Begitu Puteri memasuki ruangan, mereka langsung memberi hormat. Puteri tertawa.

“Waahh, kalian ini benar-benar… Jadi yang mengenakan pakaian kasual adalah pengemis dan yang berdandan adalah Puteri?” tanyanya tajam. Ia berhenti di depan Shi-kyeong dan mulai memeriksa pakaian Shi-kyeong. Tentu saja Shi-kyeong merasa jengah tapi Puteri berkata ia belum menerima hormat Shi-kyeong jadi Shi-kyeong kembali bersikap menghormat.

MP-00102 MP-00104

Puteri membuka kancing jas Shi-kyeong dan menggeledahnya untuk mencari tahu namanya.

“Deputi pengawal keluarga kerajaan, Eun Shi-kyeong? Bukankah aku sudah mengatakan dengan jelas bahwa kau dilarang mengirim seorangpun kemari?”

“Tapi Kapten Pengawal berkata…”

“Ahh..jadi perintah Kapten lebih penting dari perintahku?”

Shi-kyeong tak bisa menjawab. Jae-shin mendekatinya dan bertanya kalau begitu mengapa Shi-kyeong tidak mengawal Kapten saja.

“Aku bilang akan pulang dengan taksi, apakah perkataanku bagai angin lalu saja di telingamu? Mengapa kau membuat keputusan sendiri? Tanpa minta ijin, kau melacak posisi seseorang melalui telepon mereka. Kau tak bisa menerima gurauan dan tidak memiliki fleksibilitas. Sebenarnya bagaimana cara kau hidup? Darimana kau mendapat penyakit buruk untuk menghakimi orang dari penampilan mereka? Karena sikap superior itulah orang menunjuk-nunjuk keluarga kerajaan, apa kau tahu?”

Tak terima dengan tuduhan Puteri, Shi-kyeong berkata Puteri juga tidak terlihat sebagai Puteri. Jae-shin tertawa tak percaya.

“Apakah dengan memakai pakaian sutera baru bisa disebut Puteri? Silakan masuk, selamat datang (Jae-shin meniru gaya puteri kemayu), apakah itu yang disebut anggun?”

Shi-kyeong berkata yang ia maksud adalah Jae-shin sama sekali tidak memiliki ciri seorang Puteri. Kau ini tidak menarik, ujar Jae-shin. Stres karena Shi-kyeong tak juga mengerti ucapannya. Well, bukan cuma Jae-shin yang stres sama Shi-kyeong^^

Jae-shin menyuruh para pengawal itu menunggunya sementara ia mengobrol dengan beberapa teman lamanya yang sudah lama tak ia temui.

Ia berbalik pergi. Para pengawal diam-diam menurunkan tangan mereka. Jae-shin berbalik dan berkata ia masih belum menerima hormat mereka. Terpaksa mereka menaikkan tangan kembali, memberi hormat. Jae-shin membalas hormat mereka lalu pergi. Semua menurunkan tangan dan menoleh pada Shi-kyeong seakan ini semua kesalahan Shi-kyeong.

 MP-00129 MP-00126

Keesokan harinya, Hang-ah sarapan sendirian. Ia bertanya pada pelayan apakah hanya ia yang akan sarapan, di mana Pangeran? Pelayan itu berkata Jae-ha tidak mau membuat Hang-ah tidak nyaman dengan kehadirannya jadi ia sarapan sendirian di kamarnya. Kang-seok menghampiri Hang-ah dan berkomentar kalau Jae-ha ternyata cukup tahu diri. Hang-ah menoleh dan bertanya apakah Kang-seok tidak akan sarapan. Artinya ia menyuruh Kang-seok pergi. Hang-ah akhirnya sarapan sendirian.

Keesokan harinya, Jae-ha tetap tidak muncul. Hang-ah jadi merasa sedih. Atau mungkin merasa kehilangan? Ia bahkan salah mengenali pelayan sebagai Jae-ha.

MP-00144 MP-00164

Ibunda Raja seperti biasa melakukan kegiatan amal untuk membagikan makanan pada orang miskin. Beberapa rakyat berkata mereka tidak ingin Jae-ha menikah dengan gadis dari Utara. Bahkan ada yang menjatuhkan mangkuk dengan kasar. Ibunda Raja terlihat sedih.

Jae-shin menemui Jae-kang. Jae-kang memberi “uang saku” pada adiknya (Oh no…setelah mengetahui cerita ep 7 dan 8, aku jadi menangis melihat keduanya T_T).

MP-00173 MP-00174

Jae-shin mengeluh kakaknya begitu pelit pada adik yang hanya ditemuinya setahun sekali. Apa yang bisa ia lakukan dengan uang 10 ribu won (sekitar 10 dollar atau 100 ribuan)?

“Jika kau tidak mau, kembalikan saja,” kata Jae-kang. Jae-shin cepat-cepat mengambil uangnya. Jae-kang bertanya lagu apa yang dinyanyikan Jae-shin di klub. Ibu mereka akan khawatir jika mengetahuinya.

“Apakah Kakak tahu apa yang paling dikhawatirkan Ibu saat ini? Itu adalah wanita Korea Utara yang akan menjadi menantu keduanya,” kata Jae-shin.

Jae-kang menghela nafas lalu memberi dua lembar uang lagi pada adiknya yang tersenyum gembira. Hehe…padahal jumlah itu pastinya kecil untuk ukuran keluarga kerajaan tapi aku suka melihat kedekatan mereka sebagai adik kakak. Tampaknya memberi uang saku ini adalah kebiasaan mereka berdua (Jae-kang memberi uang saku sebagai pengganti ayah mereka yang sudah tiada).

“Tapi aku merasa hal ini akan sangat menarik, “ kata Jae-shin bersemangat, “Wanita itu seperti apa?”

Belum sempat Jae-kang menjawab, Sekretaris Eun masuk dan ingin berbicara dengan Jae-kang. Sambil keluar, Jae-kang sempat menepuk pipi adiknya. Jae-shin tertawa dan mengajak kakaknya duet suatu saat nanti.

MP-00180 MP-00181

Sekretaris Eun melaporkan bahwa John Mayer akan tiba di Korea hari ini. Ia ingin bertemu dengan Jae-kang. Tapi tampaknya Jae-kang sudah cukup meladeni kegilaan John. Ia mengutus Sekretaris Eun untuk menemui John di bandara.

John tidak mengenalnya. Sekretaris Eun memperkenalkan dirinya sebagai Sekretaris Kepala keluarga kerajaan. John tertawa, ia tidak perlu disambut secara pribadi seperti ini.

“Yang Mulia (John Mayer selalu memanggil Jae-kang dengan sebutan Cheon-ha, panggilan untuk Raja jaman Joseon) sehat kan?”

“Raja harus memikul seluruh Republik Korea. Jadwalnya sudah padat. Sedikit sulit bagi pemilik perusahaan biasa untuk menemuinya di saing hari seperti ini.”

Dengan kata lain John itu bukan orang penting hingga Raja harus menemuinya. Senyum John lenyap.

MP-00192 MP-00194

“Sebagai tambahan, kami percaya Klub M Tuan John Mayer berpotensi bahaya bagi keamanan Korea Selatan. Demi keamanan publik, menurut Undang-undang Imigrasi pasal 12 ayat 1, Sampai bulan Maret tahun depan, Anda dilarang keluar masuk Korea Selatan. Silakan pergi.”

John sangat marah. ”Ada apa ini?!!!” teriaknya pada asistennya. Para pengawal berdatangan mendengar teriakan John. John menatap Sekretaris Eun dan tersenyum.

“Tampaknya keluarga kerajaan Korea Selatan ingin merasakan sulapku. Aku mengerti.” Ia membungkuk lalu mendongak menatap Sekretaris Eun dengan penuh kemarahan. John pergi meninggalkan Korea.

MP-00196 MP-00209

Dong-ha menemui Hang-ah di kamarnya. Hang-ah sangat senang melihat Dong-ha.

“Komrad Ryeom Dong-ha, sudah lama tak bertemu. Apa kau baik-baik saja?”

“Ya, aku baik-baik saja” jawab Dong-ha.

Hening.

“Aku senang bertemu denganmu.”

“Ya.”

Hening lagi.

“Pangeran, dia….”

“Aku tidak hendak menanyakannya, jangan salah paham…” ujar Hang-ah cepat-cepat.

“Ya.”

“Ehm, karena kau telah menyinggungnya. Apakah Komrad Lee Jae-ha baik-baik saja?” tanya Hang-ah khawatir. LOL^^

“Tidak, sepertinya ia terpukul. Karena kau tidak menyukainya, ia memikirkanmu dengan tidak muncul di hadapanmu lagi.”

Hang-ah jadi tak enak hati. Dong-ha berkata Jae-ha akan menemui Hang-ah sebentar saat pertemuan dengan pers pada hari terakhir nanti. Dong-ha pamit pada Hang-ah.

MP-00231 MP-00234

Hang-ah berjalan –jalan ke daerah kamar Jae-ha. Ia melihat seseorang mondar-mandir di kamar, tampak seperti sedang gelisah. Tiba-tiba lampu kamar dipadamkan.

Kang-seok muncul di belakang Hang-ah dan mengejutkannya dengan berkata Jae-ha tidur lebih awal.

“Mungkinkah ia memadamkan lampunya untuk menonton film aneh sendirian?” kata Kaeng-seok.

“Kudengar hari ini ada program spesial SNSD di TV, apakah kau tidak menonton?” tanya Hang-ah.

MP-00243  MP-00242

“I—itu, aku tidak menontonnya lagi,” kata Kang-seok gelagapan. “Eh, hari sudah malam. Kau akan berjalan-jalan,kan? Kalau begitu, aku pergi dulu.”

Kang-seok berbalik dan berjalan dengan gagah. Namun begitu Hang-ah tak melihatnya, ia langsung berlari sekencang-kencangnya menuju kamarnya.

Seseorang memperhatikan Hang-ah dari balik jendela kamar Jae-ha. Ia melihat Hang-ah berbalik. Orang itu adalah Dong-ha. Ia segera melaporkan kalau Hang-ah sedang menuju ke arah Jae-ha dan akan tiba sekitar 3 menit lagi.

MP-00257 MP-00271

Hang-ah berjalan dan mendengar suara alunan piano. Ia menuju arah datangnya suara piano itu. Ternyata Jae-ha sedang memainkan grand piano di halaman. Hang-ah tersentuh dan berjalan mendekati Jae-ha.

Padahal kalau dipikir-pikir, mana ada orang yang menaruh grand pianonya di tengah-tengah halaman pada malam hari yang dingin kalau bukan untuk mencari perhatian. Iya kan?? Tapi bahkan Hang-ah pun termakan rayuan seperti ini ^^

MP-00279 MP-00283

Begitu melihat Hang-ah, Jae-ha berhenti bermain. Hang-ah pura-pura tidak melihat ke arah Jae-ha. Jae-ha bertanya apakah Hang-ah sedang berjalan-jalan. Ia mempersilakan Hang-ah melanjutkan jalan-jalannya dan berbalik pergi.

“Eh lagu apa itu?” tanya Hang-ah.

“Lagu tadi? Ave Maria.”

Tapi Hang-ah merasa itu bukan Ave Maria. Jae-ha berkata orang Korea Utara tidak tahu lagu itu. Hang-ah protes, memangnya dia hanya mempelajari lagu perjuangan? Ia juga pernah belajar lagu klasik, bahkan memainkan organ waktu kecil. Hanya saja ia berhenti karena tidak bisa memainkannya dengan baik.

“Pokoknya itu bukan lagu Ave Maria,” kata Hang-ah yakin. Jae-ha tersenyum dan kembali berjalan menuju pianonya.

“Aku memainkan musik pengiringnya. Prelude dari Bach. Lalu ada seorang bernama Gounod yang menambahkan melodinya hingga lahirlah lagu Ave Maria.”

Hang-ah masih tak percaya. Jae-ha mengajak Hang-ah duduk dan membuktikannya. Hang-ah duduk di samping Jae-ha dan memainkan lagu itu bersama Jae-ha.

Hang-ah terkesan karena lagunya cocok. Jae-ha tersenyum. Ia berkata walau Bach dan Gounod tinggal di negara berbeda dan lahir pada jaman yang berbeda tapi musik mereka saling mengisi (maksudnya sama seperti Hang-ah dan dirinya). Sungguh mengagumkan.

MP-00306 MP-00309

Jae-ha menoleh menatap Hang-ah dan berhenti bermain. Hang-ah ikut berhenti. Pelan-pelan Jae-ha mendekatkan wajahnya pada wajah Hang-ah. Hang-ah memejamkan matanya. Sedikit lagi bibir Jae-ha menyentuh bibir Hang-ah, ia tiba-tiba berdiri. Ia berkata hari sudah malam, sebaiknya Hang-ah tidur. Jae-ha mengucapkannya dengan sedih. Hang-ah terpaku. Perasaannya campur aduk.

Malam itu Hang-ah mencari lagu Ave Maria dan mendengarkannya berulangkali. Ia bahkan tidak mengangkat telepon ayahnya. Malam itu ia tidak bisa tidur.

MP-00324 MP-00329

Keesokan paginya Dong-ha melapor pada Jae-ha bahwa rencana mereka berhasil. Menurut pelayan yang mengantarkan makanan ke kamar Hang-ah, Hang-ah tampak linglung. Jae-ha benar-benar telah membuatnya mabuk kepayang.

“Bagus sekali,” ujar Jae-ha puas. Ia mengeluarkan lagu selanjutnya setelah Ave Maria, judulnya “Cinta yang Tak Mungkin Terwujud.” Lagu itu ia masukkan dalam flashdisc.

Dong-ha bertanya apakah lagunya tidak terlalu kuno.

“Apa yang telah Kim Hang-ah lakukan padaku?” tanya Jae-ha.

“Mencampakkan Pangeran,” ujar Dong-ha. Jae-ha mendesis tak setuju.

“Ah…hanya mencintai Pangeran seumur hidupnya sampai maut memisahkan,” Dong-ha membetulkan jawabannya.

MP-00338 MP-00344

Jae-ha berkata itulah sebabnya ia harus menggunakan lagu itu agar efeknya lebih kuat. Ia ingin perasaan mengawang-awang seperti dalam drama televisi. Seperti cerita sepasang kekasih yang saling mencintai tapi tak bisa bersama karena menderita penyakit mematikan (Scent of A Woman?). Sama seperti situasinya sekarang, Selatan dan ….

“Tapi, bagaimana jika pada suatu saat kalian berdua tidak bisa saling melepaskan satu sama lain?” tanya Dong-ha.

“Tidak mungkin terjadi,” sahut Jae-ha yakin. Kenapa? Karena wanita hanya menyukai efek mengawangnya saja. Jika pada akhirnya keduanya bersama maka hanya akan terasa biasa saja. Perasaan mengawang itu akan hilang.

Agar lebih mengerti, aku jelaskan menggunakan Kdrama. Sering kita menonton Kdrama dan terhanyut dalam alur percintaan mereka. Kita merasa jantung ikut berdebar saat mereka jatuh cinta, merasa melambung saat cinta mereka bersemi, merasa sedih saat mereka patah hati, dan merasa frustrasi saat cinta mereka mengalami ujian besar. Namun saat akhirnya mereka bersama, happy ending, berpelukan dan kiss selama beberapa detik, semua perasaan itu lenyap. Kadang hati terasa hampa. Itulah yang dimaksud Jae-ha.

Dong-ha mengacungkan jempolnya. Kagum pada cara berpikir Jae-ha^^

MP-00354 MP-00355

Hang-ah mendapat flashdisc dari Jae-ha. Flashdiscnya keren ya, bener-bener khas kerajaan^^

Hang-ah memutar isinya di TV. Lagunya emang kuno banget tapi yang membuat Hang-ah terkesan adalah rangkaian fotonya bersama Jae-ha saat mereka menjalankan pelatihan bersama. Semua itu membuatnya mengingat kembali kebersamaannya bersama Jae-ha.

 MP-00366 MP-00367

Sepertinya misi Jae-ha sukses. Hang-ah seharian merenung di kamarnya. Menjelang malam, ia masih duduk terpaku dilantai kamarnya. Lamunannya terhenti saat angin berhembus kencang dari balkon. Ia berjalan menuju pintu balkon untuk menutupnya.

Hang-ah melihat Jae-ha sedang berjalan di tengah hujan salju. Hang-ah tak bisa menahan perasaannya lagi dan berlari keluar.

MP-00379 MP-00381

Jae-ha yang berjalan melewati kamar Hang-ah sempat menoleh ke balkon namun ia tidak melihat Hang-ah. Ia kembali berjalan tapi apa yang dilihatnya membuatnya terpaku di tempat. Hang-ah sedang berlari menuju ke arahnya.

Jae-ha tak bisa berpikir apapun. Hang-ah berlari dan menghambur memeluk Jae-ha. Jae-ha balas memeluk Hang-ah dengan erat. Ia merasa bingung dengan apa yang ia rasakan saat ini.

MP-00404 MP-00405

Keesokan harinya, Dong-ha mengucapkan selamat pada Jae-ha. Jae-ha telah berhasil. Semua orang membicarakan pelukan semalam. Lalu apa langkah selanjutnya? Mencampakkan dengan kejam atau dengan cara lebih halus?

“Apakah ini terlalu kejam?” tanya Jae-ha, “Ia belum pernah menjalani hubungan apapun.”

Dong-ha menganjurkan agar Jae-ha memutuskan hubungan dengan baik-baik. Jae-ha malah membela Hang-ah yang telah menjadi kambing korban Utara dan Selatan.

“Jadi Pangeran akan menikahinya?” tanya Dong-ha.

“Apa aku gila? Ia pernah dilatih untuk membunuhku. Mengapa aku harus hidup bersamanya?”

Jae-ha bingung apa yang harus ia lakukan.

“Bisakah ia menjadi kekasihku tanpa perlu menikahinya?”

“Pangeran, apakah kau menyukainya?”

“Bagaimana bisa aku menyukai wanita seperti itu?”

Yup, teruslah menyangkal perasaanmu, Jae-ha. Bahkan Dong-ha pun terlihat tak percaya.

MP-00430MP-00431

Jae-ha menemui Hang-ah. Ia berkata sebaiknya mereka bersama-sama mengatakan pada pers bahwa mereka membatalkan pertunangan mereka.

“Aku akan melakukannya,” ujar Hang-ah.

Tapi ternyata yang dimaksud Hang-ah adalah ia akan melakukan pertunangan itu dengan Jae-ha. Jae-ha terkejut. Hang-ah berkata mereka memiliki perasaan satu sama lain. Walau hubungan Selatan dan Utara tidak baik tapi hati mereka bersama. Apa lagi yang harus ditakutkan?

Takut, jelas Jae-ha takut. Bukan takut karena Hang-ah berasal dari Utara tapi ia takut untuk menyadari dan mengakui perasaannya pada Hang-ah.

Hang-ah mendekati Jae-ha dan menggenggam tangannya. Ia berkata mereka pasti bisa melewatinya. Jika kemauan maka akan ada jalan keluar. Jae-ha berusaha menarik tangannya dari tangan Hang-ah tapi Hang-ah tak mau melepasnya.

“Kau harus percaya pada perasaanmu. Tak peduli apapun kesulitannya, kita bisa menang,” kata Hang-ah.

MP-00444 MP-00449

Jae-ha semakin ketakutan. Ia tak menyangka Hang-ah akan seperti ini. Hang-ah berkata asalkan ia bersama Jae-ha, ia bersedia melewati suka dan duka bersama. Jae-ha tak tahan lagi.

“Sudah kubilang aku tidak mau!! Aku benci ini, sungguh mengganggu!” serunya sambil menepis tangan Hang-ah.

Hang-ah terkejut.

“Aku belum gila, mengapa aku mau menikah denganmu? Apa kau tak bisa melihat? Itu semua hanya pura-pura. Ini adalah akhir memuaskan yang kuinginkan daripada tak ada akhirnya sama sekali. Tapi kau membuatnya….”

Hang-ah menatap Jae-ha dengan perasaan terluka. Jae-ha berkata ia masih ingin bersenang-senang. Awalnya ia hanya ingin memberi cerita dongeng bagi Hang-ah yang belum pernah menjalin hubungan. Tapi mengapa Hang-ah menganggapnya begitu serius.

“Walaupun kau naif, tapi seharusnya ada batasnya. Mengapa kau seperti ini?” Jae-ha malah menyalahkan Hang-ah. Ia meminta agar mereka berhenti berpura-pura. Mereka saling mencampakkan. Biarkan saja hubungan Utara dan Selatan pergi ke neraka.

MP-00456 MP-00458

“Dengan kata lain, semua yang terjadi hanyalah mimpi?” gumam Hang-ah. Air mata mengalir di pipinya.

“Ya, semua hanya pura-pura. Semuanya,” Jae-ha menegaskan.

“Piano juga?”

“Pelukan kemarin memang panas. Siapa suruh kau begitu mudah ditipu? Sedikit trik saja kau sudah terjatuh. Apa kau sedang menunjukkan kalau kau tidak pernah menjalin hubungan? Benar-benar naif.”

Hang-ah menatap Jae-ha, menangis tanpa suara. Jae-ha pergi meninggalkan Hang-ah. Baru beberapa langkah, Jae-ha berbalik. Ia kembali ke kamar Hang-ah. Tapi sayang, ia tidak membuka pintunya.

MP-00474 MP-00476

Mereka kembali ke Seoul. Jae-ha melihat tempat duduk Hang-ah yang kosong. Jae-ha merasa tak enak tapi ia memutuskan Hang-ah yang salah karena mudah ditipu. Hang-ah duduk menyendiri di ujung belakang pesawat.

MP-00481 MP-00487

Saatnya pertemuan pers untuk memberitahukan hasil sangyeonrae kepada publik. Jae-ha dan Hang-ah berdiri berdampingan siap memasuki ruang konferensi. Hang-ah sama sekali tidak mau melihat Jae-ha. Wajahnya sedih.

“Semua sudah ditentukan,” kata Jae-ha pada Hang-ah,” Jika pembawa acara bertanya, aku yang akan menjawab. Kau tidak perlu mengatakan apapun. Kau hanya perlu tersenyum malu. Seorang juru bicara akan menyatakan bahwa kita saling menyukai tapi terlalu sulit untuk melewati perbedaan.”

Hang-ah diam membisu.

MP-00490 MP-00492

Raja diberitahu mengenai keputusan ini. Walau ia terlihat sedikit kecewa tapi tidak ada lagi yang bisa dilakukan. Ia meminta Sekretaris Eun memberitahu pihak Utara. Ayah Hang-ah lega saat diberitahu keputusannya seperti itu. Hal ini akan meredakan ketegangan antara Utara dan Selatan.

Jae-ha tak enak melihat Hang-ah yang diam membisu. “Kau pasti membenciku juga kan? Kau hanya perlu memperlihatkan perasaan benci itu sambil tersenyum malu.” Ia khawatir kemarahan Hang-ah meledak saat konferensi pers itu.

Tapi Hang-ah tetap tak mengatakan apapun.

Keduanya memasuki ruang konferensi. Semua mengamati layar TV mereka dan menunggu dengan harap-harap cemas. Pembawa acara menanyakan perasaan keduanya.

MP-00512 MP-00513

Jae-ha sudah siap menjawab saat Hang-ah tiba-tiba berkata ia yang akan menjawab lebih dulu. Ia menoleh menatap Jae-ha dengan lembut.

“Aku mencintai Pangeran Lee Jae-ha. Aku akan menerima pertunangan ini.”

Seisi ruangan itu langsung gaduh sementara Jae-ha shock menatap Hang-ah. Jae-kang bingung, tak mengerti mengapa tiba-tiba keputusan Hang-ah berubah. Ayah Hang-ah mengangkat telepon dan minta langsung disambungkan dengan keluarga kerajaan Selatan.

MP-00525 MP-00529

Pers menanyakan jawaban Jae-ha. Jae-ha terjebak. Hang-ah sudah menyatakan cintanya di depan umum. Jika Jae-ha menolak, itu berarti ia mempermalukan Hang-ah, dan itu berarti mempermalukan Korea Utara. Akibatnya bisa fatal. Jika ia menerima pernyataan Hang-ah berarti mereka harus menikah. Hang-ah telah balas dendam dengan caranya sendiri.

Jae-ha kebingungan. Semua menanti dengan cemas apa jawaban Jae-ha. Dong-ha berkata Jae-ha tidak akan menerima tapi Shi-kyeong berkata Hang-ah sudah menyatakan perasaannya di depan umum. Tapi Dong-ha tidak yakin, dengan kepribadian Jae-ha seperti itu mana mau ia menikah?

“Bunga peach, bunga plum telah berguguran. Cahaya musim semi telah layu. Hal itu baik setelah hujan turun sepanjang malam. Sebatang tunas hijau tumbuh,” Jae-ha menjawab dengan puisi karyanya sendiri.

Hang-ah tersenyum sinis. Jae-ha berkata ia sudah selesai bicara. Mau tak mau Hang-ah mengakui kecerdikan Jae-ha. Sekarang semua orang bertanya-tanya, sebenarnya Pangeran ini ngomong apa seeeeh??? (termasuk aku)

MP-00545 MP-00546

Televisi dipenuhi para analis bahasa untuk menganalisis isi puisi Jae-ha. Jae-shin menontonnya bersama Jae-ha. Ia bertanya-tanya sebenarnya kakaknya menolak atau menerima pertunangan itu.

“Siapa yang suka jika musim semi telah berlalu?” ujar Jae-ha.

“Aaaah…jadi kakak menolaknya. Baiklah, aku akan memberitahu hal ini pada kakak (Jae-kang),” kata Jae-shin bersemangat.

“Hei! Hei…bukankah aku bilang sebuah tunas telah tumbuh?” sergah Jae-ha. Jadi arti puisi itu: plin plan?

Jae-hameminta Jae-shin menemui Hang-ah untuk melihat keadaannya. Jae-shin langsung menangkap perilaku kakaknya yang tidak biasanya. “Sebenarnya ada apa?” tanyanya. Jae-ha menghela nafas panjang.

MP-00554 MP-00563

Hang-ah sedang berbicara dengan ayahnya lewat telepon. Ia meyakinkan ayahnya, ia hanya mengatakan apa yang dirasakannya. Ayahnya tak percaya. Awalnya Hang-ah akan menolak Jae-ha tapi mengapa mendadak menerima pertunangan itu, bukankah itu aneh?

“Bukan seperti itu, Komrad Lee Jae-ha memperlakukanku dengan baik,” kata Hang-ah sambl menahan tangisnya.

“Ada apa dengan suaramu?” ia menyadari puteri kesayangannya sedang menangis.

MP-00568 MP-00569

Terdengar ketukan di pintu Hang-ah jadi Hang-ah pamit pada ayahnya dan menutup teleponnya. Ia berseru pada orang yang mengetuk pintunya dan meminta maaf karena ia sedang tidak ingin bertemu dengan siapapun. Jae-shin nongol dari balik pintu.

“Apa kabar? Aku Lee Jae-shin.”

Hang-ah tak mengetahui siapa Jae-shin. Jae-shin memberanikan diri untuk masuk dan bertanya apakah Hang-ah tidak melihat kaitan dari namanya.

“Lee Jae-kang….Lee Jae-ha…Lee Jae-shin.”

Mengetahui Jae-shin adalah puteri dari Selatan, Hang-ah segera memberi salam.

MP-00578 MP-00581

Ayah Hang-ah tak tenang saat mengetahui puterinya menangis. Ia tak bisa tinggal diam.

Hang-ah dan Jae-shin segera menjadi teman. Jae-shin bahkan memanggil Hang-ah dengan sebutah “Eonni” (kakak). Ia mengaku ia dikirim Jae-ha untuk melihat keadaan Hang-ah. Ia tidak tahu alasannya hanya saja ia terus disuruh menemui Hang-ah. Ia bertanya apakah telah terjadi sesuatu di Jeju (tempat sangyeonrae diadakan).

Hang-ah menyangkalnya, tak terjadi apa-apa di sana. Jae-shin berkata ia mengenal kepribadian kakaknya dengan baik. Ia bisa menebak secara kasar apa yang sebenarnya telah terjadi. Tapi ia ingin mendengar ceritanya dari kedua belah pihak.

MP-00593 MP-00596

Sekretaris Eun mendapat laporan bahwa Kim Nam-il (ayah Hang-ah) sedang menuju ke istana. Sekretaris Eun merasa keberatan karena ada prosedur yang harus diikuti. Tapi ayah Hang-ah berkata ia sedang dalam perjalanan menuju istana dan akan tiba 3 jam lagi.

Jae-ha pergi ke kamar Hang-ah. Ia membuka pintunya dan hanya melihat Jae-shin di sana. Jae-shin duduk cemberut, jelas menandakan ia tahu apa yang diperbuat kakaknya pada Hang-ah di Jeju. Jae-ha masuk dan tak melihat Hang-ah di kamarnya. Jae-ha duduk di hadapan Jae-shin dan menanyakan keadaan Hang-ah.

MP-00825 MP-00826

“Oppa, sebenarnya apa yang kaulakukan pada Oenni?”

“Apakah keadaannya benar-benar buruk?” tanya Jae-ha merasa bersalah.

“Bukankah kakak bilang hanya bercanda sedikit? Apakah mempermainkan perasaan orang lain hanya sebuah gurauan?” sembur Jae-shin.

“Aigoo…mengapa kau juga bersikap seperti ini? Aku benar-benar akan gila.”

“Kak, walau kakak menyukai wanita tapi kakak tidak pernah terlalu peduli pada wanita yang tidak kakak sukai. Kalau begitu mengapa Kakak bersikap seperti ini? Bukankah kakak bilang tidak tertarik sedikitpun padanya?”

Jae-ha terdiam.

MP-00830 MP-00835

Sebenarnya Hang-ah tidak keluar dari kamar. Ia bersembunyi di dalam ruangan kecil yang terdapat pada kamar itu (kaya Yeon-woo di kamar Hwon^^). Hang-ah mendekat ke pintu agar bisa mendengar dengan lebih jelas.

Jae-shin tahu kakaknya adalah seorang pemalas, tidak akan bersusah payah berpura-pura suka pada orang yang tidak disukainya. Ia berkata pada Jae-ha mungkin Jae-ha belum jelas dengan perasaannya sendiri.

“Sekarang Oenni sangat terluka dan wajahnya yang tirus menunjukkan ia telah menangis cukup lama,” kata Jae-shin.

Jae-ha berkata Hang-ah memang sebaiknya berdiet untuk menurunkan sedikit berat badannya (padahal Ha Ji-won sudah menurunkan berat badan lho untuk berperan dalam drama ini^^). Jae-shin buru-buru memberi isyarat agar Jae-ha tidak bicara keras-keras (takut ucapan barusan terdengar Hang-ah). “Kakak ini bena-benar minta dipukul!” bisiknya kesal.

MP-00620 MP-00622

Jae-ha berkata semua ini salah Eun Shi-kyeong. Jae-shin tanya apakah Eun Shi-kyeong pengawal yang membosankan itu.

“Bagaimana kau bisa mengenalnya? Apa kau juga dirayunya?”

“Tidak, hanya saja tadi aku bertemu dengannya. Memangnya dia merayu Eonni?”

Jae-ha pun curhat bahwa Hang-ah tersenyum bagai bunga mekar di depan Shi-kyeong. Ia memeragakan tawa Hang-ah. Memangnya Oenni tidak boleh tertawa seperti itu, tanya Jae-shin. Keduanya menirukan gaya tawa Hang-ah, lucu banget^^

MP-00638 MP-00640

Jae-ha berkata bagaimana bisa seseorang dengan aura pembunuh tertawa seperti itu.

“Bagaimana dengan aku? Aku adalah Pangeran Korea Selatan. Bahkan aku tinggal sekamar dengannya. Bagaimana bisa dia lebih….Daya lihatnya benar-benar rendah. Ia bahkan tidak mau datang ke sangyeonrae. Hanya karena dia (Shi-kyeong) meneleponnya satu kali saja, ia langsung datang.”

Jae-shin menatap kakaknya dengan penuh pengertian. Ia sadar kakaknya menyukai Hang-ah.

MP-00847MP-00846

Lalu Jae-ha terdiam saat ia mengingat pelukannya dengan Hang-ah.

“Jadi kakak menyukainya? Oenni yang itu?” tanya Jae-shin tersenyum.

Jae-ha masih menyangkalnya. Jae-shin berdiri dan berteriak, ”Oenni, kau mendengarnya bukan? Dia memang seperti itu.”

Ia membuka pintu dan memperlihatkan Hang-ah dalam posisi….menguping. Hang-ah buru-buru menegakkan tubuhnya. Jae-ha berseru kesal pada adiknya. Nice sister^^

MP-00839MP-00654  

Jae-ha dan Hang-ah duduk bersama. Hang-ah menghela nafas panjang dan menyindir ini memang situasi rumit. Apakah pria di Selatan memang serumit ini atau hati pria memang rumit?

“Kalau begitu katakan padaku. Kau menyukaiku atau tidak?” tanya Hang-ah.

“Jika aku menyukaimu, memangnya kenapa?” tanya Jae-ha serius. Hang-ah terkejut juga mendengar pengakuan Jae-ha.

MP-00662 MP-00664

Jae-ha berkata orang biasa saja bisa bercerai walau mereka saling mencintai. Sebagai keluarga kerajaan yang menyukai wanita dari Utara apakah akan berjalan sesederhana itu? Dan lagi mengapa harus ia yang menghadapi kerumitan itu?

“Seperti yang kau bilang, aku…adalah sampah. Aku hanya memikirkan diriku sendiri dan melihat diri sendiri. Aku tidak menyesal dan tidak berpikir.”

“Tidak ada orang yang menyebut diri mereka sampah,” kata Hang-ah menghibur.

Jae-ha berkata sedang menggali lubang untuk melarikan diri (dari keterlibatan dengan pernikahan politik). Ia merasa lebih baik jika ia memiliki sebutan itu.

Jae-kang diberitahu kalau Jae-ha masih mempertimbangkan pertunangan itu. Ia berniat menemui adiknya untuk membicarakannya. Sekretaris Eun memberitahu Raja kalau ayah Hang-ah sedang menuju ke istana. Ayah Hang-ah sudah melewati perbatasan.

MP-00683 MP-00689

Melihat Jae-ha yang murung, Hang-ah tersenyum. Ia berkata ia juga sebenarnya ingin mengubah nasibnya dengan menikahi keluarga kerajaan Selatan. Artinya motifnya tidak murni karena menyukai Jae-ha. Jae-ha tahu Hang-ah sedang mencoba menghiburnya. Hang-ah berkata sedikitnya ia pernah memiliki pikiran seperti itu. Dan juga sedikit keinginan untuk membalas dendam.

“Balas dendammu terlalu kejam,” ujar Jae-ha tertawa.

“Tapi…menggunakan hidupku sebagai alat balas dendam (menikah karena balas dendam), pada akhirnya bukankah aku yang rugi? Jadi, mari batalkan pertunangan itu. Kita ikuti skenario awal : walau kita saling menyukai tapi akan mempengaruhi hubungan Utara dan Selatan, jadi kita memutuskan untuk putus. Meski nantinya aku mungkin dicap wanita gampangan.”

Tapi anehnya Jae-ha tidak tampak lega atau senang. Ia bertanya bagaimana Hang-ah akan menangani gosip yang nanti beredar. Jika Hang-ah tidak bisa menanganinya dengan benar, bisa-bisa Hang-ah tak bisa menikah seumur hidupnya. Ckckck…ngga separah itu kaleeee…nikah aja belom.

“Aku bisa pergi ke luar negeri dan bertemu pria asing,” sahut Hang-ah, “Aku bisa mencari Pangeran Arab yang kaya.” 

“Bagaimana dengan WOC?”

“Bagaimana aku masih bisa berpartisipasi dalam WOC jika sudah terjadi seperti ini (tidak mungkin mereka berada dalam satu tim)? Tentu saja aku harus mengalihkannya pada perwira lain.”

MP-00707MP-00710

Hang-ah berdiri dan berkata ia menikmati selama ia di sini. Ia akan menganggap semua ini sebagai pengalaman dalam hidupnya agar ia hidup lebih baik di masa yang akan datang.

“Komrad, kau juga harus hidup dengan baik.” Hang-ah mengulurkan tangannya sebagai salam perpisahan.

Jae-ha bertanya apakah Hang-ah akan pergi sekarang. Hang-ah akan pergi besok tapi pasti akan sibuk sekali jadi mungkin tak ada waktu lagi untuk mengucapkan selama tinggal.

“Mari kita berpisah di sini,” kata Hang-ah, “Dengan cool seperti dalam drama di Selatan.”

Jae-ha tidak juga menyambut uluran tangan Hang-ah. Bahkan bersalaman pun kau tak mau, tanya Hang-ah. Dengan sedih ia menurunkan tangannya.

“Di Selatan, ada sebuah kebiasaan untuk mengakhiri sesuatu. Namanya sangat bagus, sangat Korea. Duipuri (pesta akhir).”

MP-00717 MP-00722

Duipuri ternyata minum-minum bersama. Keduanya minum sampai mabuk. Hang-ah berkata kebiasaan ini sangat bagus. Ketika minuman di meja telah habis, Hang-ah pergi membuka lemari pendingin. Ia berseru kagum melihat lemari pendingin itu dipenuhi minuman beralkohol. Ia duduk di depan lemari pendingin dan memanggil Jae-ha untuk membawa makanan ringan ke sana. Mereka minum-minum di depan lemari pendingin.

MP-00726 MP-00732

Ayah Hang-ah telah tiba di istana. Raja menemuinya. Tanpa basa-basi ayah Hang-ah menanyakan di mana Jae-ha berada.

Di lantai. Ia duduk berdampingan dengan Hang-ah di depan lemari pendingin. Hang-ah tertidur, kepalanya berayun-ayun. Jae-ha tertawa. Ia menepuk pundak Hang-ah dan memberi isyarat agar Hang-ah bersandar di pundaknya.

“Aku tidak akan tertipu lagi. Kau ingin menciumku lagi, kan?” kata Hang-ah cemberut. Jae-ha tertawa.

MP-00748  MP-00750

“Aku pernah menciummu? Kau duluan yang menciumku, dalam mimpimu,” kata Jae-ha sambil menarik kepala Hang-ah agar bersandar padanya.

“Mimpi yang mana? Bagaimana bisa hal itu dilakukan tanpa perasaan? Aku bisa membacanya dari pikiranmu,” kata Hang-ah berusaha agar tidak bersandar di pundak Jae-ha.

“Jadi, kau ingin aku menciummu?” tanya Jae-ha geli.

“Bibirku belum pernah tersentuh orang lain. Tapi kau, telah mencium ratusan kali sebelumnya,” sahut Hang-ah.

Jae-ha menarik tangan Hang-ah hingga mereka berhadapan. Keduanya bertatapan.

MP-00755 MP-00757

Ayah Hang-ah dan Jae-kang berjalan menuju kamar Hang-ah. O-ow^^

Jae-ha menggenggam tangan Hang-ah dan perlahan mendekatinya.

“Arab menganut poligami, kau tidak akan sanggup menjalaninya,” ujarnya lembut (ia cemburu karena Hang-ah berkata akan mencari Pangeran Arab).

“Lihat saja, aku akan menyingkirkan yang lainnya,” sahut Hang-ah.

“Kau tidak menyukai Jang Dong-gun lagi?” Mata Jae-ha terus tertuju pada bibir Hang-ah.

“Aku tidak tertarik pada suami orang lain.”

MP-00770 MP-00771

“Siapapun tidak bisa, jadi siapa yang akan menikahimu?” Jae-ha semakin mendekat hingga wajahnya hanya berjarak beberapa senti dari wajah Hang-ah.

“Siapapun tidak masalah, asal bukan denganmu,” gumam Hang-ah.

Bibir mereka bertaut. Keduanya berciuman.

MP-00779 MP-00791

Ayah Hang-ah dan Jae-kang sudah tiba di depan kamar Hang-ah. Melihat sikap para pelayan yang gugup, Jae-kang langsung membuka pintu kamar.

LOL Jae-kang shock melihat Hang-ah dan Jae-ha sedang berciuman di lantai. Ia langsung memalingkan wajahnya. Jae-ha dan Hang-ah melepaskan diri, masih dalam keadaan bingung.

MP-00797 MP-00799

Ayah Hang-ah masuk dan melihat keduanya. Jae-ha dan Hang-ah buru-buru berdiri. Tertangkap basah…

MP-00809 MP-00810

Komentar:

Episode kali ini memastikan bagaimana perasaan Jae-ha dan Hang-ah sebenarnya. Walau terkesan rumit karena Jae-ha terus saja menyangkal tapi akhirnya ia juga tak bisa melepaskan Hang-ah.

MP-00315 MP-00392

Jae-shin muncul^^ I like her. Dia dan Shi-kyeong akan menjadi pasangan aneh berikutnya. Keduanya berkepribadian berbeda tapi itu yang membuatnya semakin menarik.

MP-00065 MP-00124

Karena aku sudah mengetahui cerita Ep 7 dan 8, aku tak bisa menahan tangis tiap kali melihat Jae-kang dan Jae-shin. Aku juga lebih mengamati setiap gerak-gerik Sekretaris Eun. Harus menyiapkan hati untuk menonton kedua episode itu >,<

10 komentar:

  1. Ya palagi ep 9 akan sedih soalny hang ah dituduh membunuh jae kang dan istriny,,,,, sementara jae ha sudah mulai menunjukkan perasaanny pada hang ah, , harus nyiapin hati,,,,,,

    BalasHapus
  2. bener2 bikin galau yah ep slnjt'y.... hikksss.... aq bener2 galau krn King2Hearts... :')


    -iReNe-

    BalasHapus
  3. tetep smangat za nulisnya ,,,, di tunggu ep selanjutnya ^^

    BalasHapus
  4. unnie,,, aq semakin jatuh cinta sama drama ini,,, hiks,, hiks,,, nangis juga diepisode selanjutnya,, tapi aq suka episode 8,,,mpe ngulang berkali2,,,, sekarang tinggal nyiapin hati di episode 9 nya,,,, awalnya sempet tergoda dengan rooftop prince,, tapi,,, sekarang aq setia sama drama ini,, ceritanya keren,,, aq ngerti kenapa hang ah,, harus hamil duluan,,, deh,, supaya tetep nikah sama jae ha,,, kan???

    BalasHapus
  5. q dah liat ep selanjutnya mengharu biru, q setuju ma Hisni...

    BalasHapus
  6. Mba fany, banyak penulis paporit ku, mbak tirza, mba chasya, mba anis, mba dee, mba irfa, hazuki dan mba fany, semuanya bikin pembaca ketagihan, karena semuanya the best, makasih semuanya.
    Nia

    BalasHapus
  7. Trims sinopsisnya. Episod brikutnya ditungu, loh....
    SEMANGKA . . . . HWAITING!!

    BalasHapus
  8. kerennnn aq dh liat filmny smpe tamat, lucu, mengharukan,mnegangkannnn like it :)

    BalasHapus
  9. tau tidak lagu yang dinyanyikan kim hang ah pada episode dua ? saat kumpul bareng di tengah api unggun waktu training WOC di Korut ???

    BalasHapus
  10. apa judul lagu yang dinyanyiin jae shin pas pake baju rock ??

    BalasHapus

Terima kasih komentarnya^^
Maaf aku tidak bisa membalas satu per satu..tapi semua komentar pasti kubaca ;)